Bahasa Daerah dan Kesopanan untuk Anak-anak

Sering kali orang bilang “jaman sekarang gak ada yang melestarikan budaya” lucunya hal yang simpel seperti bahasa daerah saja sudah jarang dibudayakan. Khususnya ortu-ortu jaman sekarang. Yang suka ngajak bicara anaknya pake bahasa Indonesia. Panggilannya aja Papa-Mama. Entah kenapa saya geli dengernya. ya, saya tau kalo panggilan macam itu bukan eksklusifitas strata tertentu, mau pipi-mimi juga terserah. tapi bapak-ibuk terdengar lebih humble :D
Sering saya dengar anak-anak beli jajan dengan ngucapin “beli” padahal belinya di toko kelontong atau abang2 jual pentol/cilok. Jaman saya dulu ya “Paklek tumbas!!” (bahasa jawa: Pak, beli!). Selain itu, ortu juga kebablas bebas membiarkan anaknya ngoceh tanpa filter. Pernah ada bocah TK yang bilang ke saya “Bukan gitu tolol!” waktu saya ngajarin dia maen game di komputer. Ortunya malah ngakak bangga anaknya udah pinter -_-” Dulu, kalo emak denger saya ngomong gitu, pasti udah dijewer sampe merah.
Atau ada juga yg pas saya lewat ada bocah yang teriak “Heh, goblok!” terus ketawa ngakak. Sempet saya berpikir, apa emang muka saya ini goblok abis, sampe dibully bocah wkwkwk. tapi ternyata tiap orang lewat digituin sama dia. ternyata saya nggak goblok sendiri. xD
Tapi kemarin saya seneng ada anak tetangga (adek kakak) yang lagi beli di toko sebelah pake bahasa jawa. terus ketika saya lagi di depan rumah, kedua bocah ini lewat dengan sopan menyapa. “monggo…(permisi)” kata si kakak sambil tersenyum. saya pun bales senyum bangga. masih ada anak sopan ternyata.
Si adeknya ikutan “Monggo.. paklek..” diikuti kakaknya “hehehe. paklek paklek!!!”
Demit lah. anak jaman sekarang emang gak sopan-sopan.
saya masih muda gini kok dipanggil Om!
‪#‎mendadakSedih‬ ‪#‎menolakTua‬

Acara tidak mendidik atau kita yang pendek logika

Posting ini sebenernya status fb gue.

Gw pernah bilang deh, kalo bilang suatu acara tidak mendidik itu salah. yang bener acara yang nggak menambah wawasan. :hammers
salah satu yang disorotin adalah sinetron yang bikin bocah-bocah pada niru (contohnya anak Jalanan).
Heluw, acara kek gitu mah udah ada dari dulu,
Di jaman gw SD kelas 4 (th 99-2000) ada telenovela Amigos X Siempre, ceritanya tentang anak SD yang saling naksir (ana sama pedro). bully? ada. tentang anak kismin? ada. tentang sok-sokan kaya? ada. bahkan di opening song ada adegan Ana dan pedro hadep2an mau cipokan. cari aja di yutub wkwk
Di jaman gw SMP ada sinetron “Inikah Rasanya…” ceritanya tentang anak SMP, geng-gengan. rambut dicat. celana seragam cowok jadi panjang selutut (bahkan dibawahnya) padahal dulu harusnya di atas lutut.
TAPI… jaman gw dulu, anak-anak punya opsi yang banyak mau nonton apaan. mau nonton sinetron silakan, mau nonton kartun silakan. Mau niru yang mana juga silakan. Jadi nggak heran dulu ada temen SMP yang rambutnya dicat bilang “ah elu masi nonton kartun aja” sambil gandengan sama pacarnya, kemudian cipokan, gw yang masih berambisi bisa ngeluarin Tinju Naga di anime Flame of Recca cuman bisa melongo ngeliat adegan tersebut.
Lalu ada juga yang komplain hentikan drama India, Turki dll. Sumpah drama2 yang tayang sekarang itu mendingan.
di jaman gw kecil dulu banyak banget Telenovela, Asal tau aja, itu bajunya aduhay semua. Coba aja googling “Samantha Telenovela” belahannya kemana-mana :hammers
Ohiya di jaman gw SD juga ada yang namanya SmackDown (WWE) tapi anak 90an nggak sebego anak 2000an yang gampang banget niru adegan. maka nggak heran pas gw SMP/SMA ketika WWE ditayangin Lativi (skrg TVone) kemudian dilarang tayang, gara2 banyak yg niru adegan gulatnya.
Anak jaman sekarang itu niru tanpa berpikir dua kali, atau mungkin tidak berpikir sama sekali. Masalahnya nggak cuman ada ditontonan aja, tapi cara berpikir bocah-bocah itu juga harus dibenerin yang berarti peran orang tua sangat penting di sini.

halah ngomong apaan gw.. (“;)>

Spy (2015)

Sangat jarang menemukan film action komedi dengan rating IMDb di atas 7. Apalagi tema komedi menjadi daya tariknya utamanya. Maka tanpa perlu menunggu waktu berkas film ini sudah masuk ke dalam folder unduhan.
Spy (2015) –judulnya sangat simpel, bercerita tentang wanita bernama Susan Cooper, yang bekerja “dibalik” telinga seorang agen CIA. Pekerjaannya adalah memandu seorang agen mencari jalan, mencari info target mata-mata, dan menganalisa petunjuk yang ditemukan oleh agen. Film ini pun dimulai dengan agen rekannya dibunuh dan dia pun terpaksa suka rela menggantikan rekannya sebagai agen lapangan demi membalaskan dendamnya.

Simpel? banget. Tapi jangan salah, namanya juga film komedi. Komedi dalam film ini pun tidak murahan, menyentil sana sini dengan plot cerita yang rapi. Saya sampai dibuat terpingkal-pingkal akibatnya. Salah satu nilai tambah adalah, biasanya film aksi komedi tokoh utamanya seorang pria, film ini sebaliknya. Mampu membawa sosok yang biasanya hanya sebagai pemanis film menjadi central penting.

8.5/10

Peraturan Sederhana

https://www.thebureauinvestigates.com/wp-content/uploads/2012/06/Rule-Book-630x400.jpg

misalnya ada perda, dilarang buang sampah sembarangan, bagi pelanggarnya akan didenda sekian rupiah dan/atau pejara sekian bulan.
Apakah elu pernah denger orang dipenjara atau didenda karena perda itu?
Hampir enggak pernah kan? jadi jangan heran kalo ada orang yang enggak dipenjara padahal melanggar peraturan yang lebih besar. Peraturan sederhana gitu aja gak ditegakkan wkwkwk

Kopi

Saya bukan pecinta kopi, apalagi penikmat yang bisa membedakan rasa pahit tiap jenis kopi kemudian berfilosofi, hhha. Saya dulu males banget minum kopi, alasannya sih karena males bikinnya dan gak suka ampasnya. Tapi setahun terakhir ini saya jadi peminum kopi. Hampir tiap hari pada Waktu Bagian Ngantuk Banget Jam Dua Siang. Tapi tentu saja minumnya kopi instan, Good Day. Favorit saya, White Frape. Karena kopi sachet-an jadi tanpa ampas.

Satu hal lucu adalah cara minum saya yang berbeda dengan kebanyakan orang. Peminum kopi biasanya butuh waktu berjam-jam untuk menghabiskan segelas kopi biasanya disambi merokok dan mengobrol di tongkrongan. Saya sendiri tidak merokok, jadi jelas saja seorang teman protes, “lo minum kopi apa sirup!?”

Hari ini seperti biasa meminum kopi sambil sedikit (mencuri waktu untuk) nyantai dari kerjaan yang ribet, muak memandangi timeline Facebook yang penuh protes dan kebencian, lalu berguman, ada apa dengan negeri ini?

hahahaha.

Mending minum kopi saja enak.