Hei

http://userserve-ak.last.fm/serve/500/97784601/Aya+Anjani+BjggeUmCEAAZQMm.jpg

Di suatu hari yang sangat galau, saya mencoba memperbanyak following akun soundcloud saya. Salah satunya adalah Aya Anjani, cuman beberapa lagu Jepang cover-an dia yang saya dengerin. Hingga suatu hari dia me-repost lagu originalnya yang di-cover orang. Lagu itu berjudul Hei. Lagunya enak banget. Liriknya pun keren. Saya nyoba cari-cari versi originalnya, tapi dia cuman ngepost versi demo/short aja di akun soundcloud. Nyari di google pun nemunya malah ke iTunes, yang pastinya berbayar dong. haha.

Tapi, setelah berpikir panjang, hmm. Sesekali beli gak apa-apa deh. Apalagi saya belum pernah beli lagu secara legal lewat digital. Kalau beli fisik sih beberapa kali. Setelah saya pikir masak-masak, saya akhirnya beli lewat 7digital.com karena bisa diunduh dengan format MP3 dan M4A. Bayarnya pun gampang, pake paypal.

Jadi setelah beli, bisa pamer di fesbuk karena sudah menjadi orang baik mendukung musisi dengan membeli lagunya secara legal. :D

Salah satu bait lirik lagu ini yang ngena banget menurut saya adalah “masihkah kalian tertawa pada lelucon yang sama”. Kalau gak salah interpretasi lagu ini menggambarkan hubungan kita dengan teman-teman lama kita gitu. Soalnya bait itu ngingetin saya pada suatu acara reuni, ada satu temen yang diem saat kami pada guyonan. Dia merasa guyonan kami masih kekanak-kanakan, meskipun emang iya. Hahaha.

Jadi nggak nyesel saya beli lagu single ini. Meski beberapa hari kemudian, mbak Aya Anjani mengunggah lagu ini versi full di soundcloud-nya. :hammer: iya kampret banget. haha

Tahun yang baik

Sepertinya udah telat kalau mau ngucapin selamat tahun baru. Bukan sengaja telat karena menunggu sesuatu seperti di tahun 2012, apalagi nunggu gajian dulu. Ya, karena terlalu malas aja sih kemarin, haha. Yang jelas ini adalah postingan pertama di tahun 2015. Tapi postingan ini lebih membahas tahun sebelumnya, 2014.

Tahun 2014 adalah tahun yang luar biasa. Luar biasa ngeselin haha. Awal tahun itu saya disibukkan dengan menyelesaikan TA sekaligus ada masalah hubungan dengan Ara, yang berujung pada wisuda dan putus cinta. hahaha

Setelah itu rasanya jadi hampa. Kebetulan di akhir tahun 2013 saya memutuskan untuk resign dari tempat kerja, untuk fokus ngerjain TA dan agar nanti nyari kerjaan baru. Tapi gara-gara wisuda dan putus cintanya bebarengan, rasanya males banget buat ngapa-ngapain. Untungnya ada temen, Yuli, yang ngajakin berkelana dari jobfair ke jobfair, yang ujung-ujungnya gak nemu-nemu dan terpaksa balik lagi ke kantor lama. hwahaha.

Kalo ngebaca tulisan di atas kayaknya banyak “hahaha” ya? kayak saya gak galau gitu. Jawabannya adalah salah alias saya galau banget, hhaha. Gara-gara itu saya sampe stress, tiap hari kerjaannya baca tulisan di sub-forum kaskus SFTH (yang isinya cerita curhatan bersambung, kebanyakan masalah cinta) dan novel (yang positifnya saya bisa menyelesaikan 2014 reading challenge, 20 buku dalam setahun dengan udah baca 21 buku) selain itu saya yang aslinya introvert dan suka menyendiri terpaksa harus bersosialisasi, nyari temen-temen buat ngilangin kegalauan, soalnya kalo menyendiri pengennya malah bunuh diri :/ hal positif juga sebenernya.

Di pertengahan tahun, masih setengah galau itu, saya bertemu dengan beberapa temen yang udah lama kenal di media sosial. Lucu juga rasanya, baru ketemu, tapi udah kayak kenal lama, jadi nggak ada rasa canggung gitu.

Masih dipertengahan tahun, saya nyoba cosplay, haha. Ya gak cosplay juga sih, cuman pake wig gitu aja. Oiya, selain bertemu dengan beberapa teman medsos, saya juga sering datang ke acara cosplay untuk berburu foto bareng dengan mbak-mbak unyu. Setelah berpikir panjang, akhirnya saya mutusin untuk beli wig terus wig-play aja biar bisa lebih modus kalo foto bareng, hwahaha.

10401378_10201939085905812_833878095517770508_n[1]

Jangan salah fokus, jangan!

Tahun 2014, saya ketemu beberapa cewek, ada yang akhirnya deket ada yang cuman kenal gitu aja. Ada juga yang dari masa lalu terus curhat-curhatan, giliran udah niat saya deketin, eh, udah nikah aja ternyata. Sambil bilang “kenapa dulu, kamu nggak nembak aku mas? kan kita deket banget tuh? bisa jadi kan aku nerima kamu?” Kampret! iya kampret banget kan? Terus ada juga yang saya deketin, curhat-curhatan gitu, eh ternyata lagi naksir orang lain, ada juga yang belum move on. Tapi dari semua itu, saya belajar banyak hal, saking banyaknya saya males ngetiknya di sini. hehe. :hammer:

Hingga akhirnya di penghujung tahun 2014 saya bertemu dengan seseorang di suatu acara. Seseorang yang kayaknya saya kenal lama tapi kalo diinget-inget ya gak pernah ketemu sebelumnya. Dia adalah pacar saya yang sekarang. hehe. #pamerWoy #riyaWoy. Perkenalan yang cukup singkat dan beberapa fakta lucu terungkap. Ternyata dia adalah adek kelas waktu SD dan rumahnya deket banget dengan rumah saya, malah sering banget saya lewat depan rumahnya. Tapi baru di hari itu saya ngeliat cewek cantik ini. Di acara itu awalnya tanpa sengaja dia dan ibunya duduk bersebelahan dengan ibu saya, jadinya saling kenal deh. Karena faktor itu juga, pdkt pun berjalan lancar dan ortu pacar welcome-welcome saja, malah katanya si pacar, ortunya setuju dengan hubungan kami.

Jadi tahun 2014 yang jujur aja, kerasa cepet banget, karena terlalu banyak dihabisin dengan galau, berakhir cukup manis. Saya yang sempet down, sampe ngerasa dunia ini nggak adil akhirnya bisa tersenyum lagi. Saya jadi teringat potongan lirik yang ngena banget, What doesn’t kill you makes you stronger. Sesulit apapun cobaan, akan selalu membuat kita lebih tegar dan kuat. Tapi dulu pernah saya plesetin What doesn’t kill you it hurt like hell, haha bener kan?

Tahun 2014 adalah tahun yang baik, yang bagi saya paling banyak cobaannya. Sekaligus banyak pelajarannya. Tahun 2014 mempertemukan saya dengan orang yang saya sangat sayangi, Anjar Sulastri. :) nanti dipostingan berikutnya aja cerita lebih detailnya.

Embedded image permalink

tolong abaikan perut saya, plis!

 

See you miracles~!

 

Daftar Tontonan Kartun & Anime Fall 2014

Terra-Formars-anime-2014[1]

Musim gugur udah mulai beberapa minggu yang lalu, jadi daftar tontonan anime pun berubah. Awalnya saya mau bikin blog sendiri yang isinya bahas review anime (dan sekalian jejepangan). Tapi saya orangnya mudah berganti selera (baca: bosan), bisa saja musim depan nggak ngikutin anime jadi entar malah blognya karatan kayak blog ini. hhha.

Oke, musim ini bisa jadi, saya ngikutin Anime paling banyak selama ini. Total ada 6 Judul anime yang saya tonton musim ini. Berikut ini daftarnya.

1. Amagi Brilliant Park

Ceritanya tentang anak SMA Seiya Kanie, yang jenius dan tampan (menurut dirinya sendiri). Tiba-tiba dia diancam oleh anak pindahan baru dengan todongan  senapan dan mengajaknya ke taman hiburan tua, Amagi Brilliant Park. Dia diminta untuk menyelamatkan taman bermain itu atau jika tidak akan gulung tikar.

Sejauh ini, ceritanya cukup menarik, dan meskipun ceweknya unyu-unyu tapi tidak ada unsur moefag. Iya semenjak 2012 emang banyak anime berbau moefag yang terlalu menonjolkan sensualitas tapi nggak ada isi ceritanya. Ya, kalo yang kek gitu sih, mending saya nonton JAV dari pada buangbuang waktu. hhhe.

2. Fate/Stay Night: Unlimited Blade Works

Ah, saya males nulis sinopsinya. Silakan baca aja di MAL.

Saya agak sebel waktu nemuin anime ini di daftar rilisan musim gugur 2014, karena saya udah nonton versi Movie dengan judul yang sama. Dan nggak mudeng. Movienya itu bercerita mulai dari tengah-tengah, atau justru malah diakhir cerita. Jadi yang belom pernah main visual novelnya (seperti saya) pasti bingung. Setelah nonton animenya eps 00 baru ngerti jalan ceritanya. Nah kenapa movienya muncul duluan ketimbang anime? -_-

3. Garo The Animation

Garo ini awalnya adalah tokusatsu macam Kamen Rider dengan mengambil segment yang lebih dewasa. Nggak heran pakaian tokoh ceweknya agak anu. hhhe. Saya pernah nonton salah satu seri Garo, Shougeki Gouraigan, meskipun suit/kostumnya lebih sangar dari Kamen Rider tetep aja spesial efeknya sama aja. Ya, jepang emang kurang modal kalo masalah film ginian.

Setelah nonton animenya, wuih keren. Gerakan kamera yang kalo di tokusatsu mustahil bisa lancar di animenya (yaiyalah gambar). Setelah nonton eps 4 saat ini, ceritanya tampak menjanjikan.

4. Magic Kaito 1412

Ini anime spin-off Detective Conan, jadi jangan heran kalo muka kepala polisi dan anaknya mirip Ran dan Kogoro Mori.  Ceritanya sih cukup lucu, meski beberapa eps awal ini masih gitu-gitu aja.

5. TerraFormars

Ini adalah anime yang paling saya tunggu setelah nonton OVAnya akhir musim lalu. Bercerita tentang kecoak yang bertransformasi kayak kingkong dan tinggal di planet Mars. Kok bisa di planet Mars? baca aja sinopsisnya di MAL. hhe. Berbeda dengan versi OVA, di eps 2-3 ada sensor di adegan gore, waktu kepala putus. Tentu saja cukup mengganggu dan nggak bisa menikmati adegan berdarah-darah xD Tapi di episode 4 dan 5, waktu pembantaian kecoak, tidak ada sensor sama sekali. Jadi darah muncrat kemana-mana. Jadi kamu yang penyuka adegan darah muncrat kemana-mana atau punya kecenderungan untuk menjadi psikopat, tonton anime ini.

6. World Trigger

Berkisah tentang portal dunia lain yang muncul di langit dan ngeluarin monster (Neighbor). Cerita anime ini cukup menarik. Meski art animenya agak gimana gitu. Kurang rapi.

Summer Left over

di bawah ini, anime yang dari musim panas dan masih lanjut di musim ini.

7. Sword Art Online II

Setelah agak membosankan di arc GGO, moga aja di arc terakhir SAO ini lebih menarik.

8. Akame Ga Kill

Nah, satu lagi yang suka adegan bacok berdarah-darah, coba tonton anime ini. Setelah di musim kemarin tiap 2-3 episodenya tokoh utamanya mati. Musim ini mulai seru.

Kartun

Ada satu kartun yang nyempil di musim ini.

9. The Legend of Korra Book 4.

Kayaknya Nickeledeon kejar tayang kartun ini, padahal baru kemarin Book 3 sekarang udah Book 4 aja.

Jadi itulah tontonan Kartun dan Anime musim ini, jadi jangan heran kalo saya hampir gak pernah nonton tipi lokal, karena saya udah ada tontonan yang udah kayak jadwal nonton tipi. Setidaknya tiap hari saya nonton 2 judul anime, meski masih kalah sama para penggemar anime. Abis itu lanjut nonton Serial TV (US Series, Jdorama, Kdrama) atau film.

Postingan berikutnya, tentang serial TV (US Series, Jdorama, dan Kdrama) yang saya tonton musim ini.

Mixtape Elegi patah hati

heart-401499_640

Awalnya saya nggak ngerti mixtape itu apa, jadi waktu terdampar di web 8track saya cuman bengong. Saya pikir, 8track seperti souncloud. Tapi kok lagu-lagu yang ada berasal dari YouTube atau soundcloud. Terus para pengguna pada bikin playlist gitu. Kebetulan waktu itu saya emang lagi bosen sama playlist di winamp, jadi streaming deh playlist jejepangan di 8track.

Anyway, setelah baca di wiki. Jadi mixtape itu kurang lebih berarti kumpulan lagu yang terkompilasi sesuai selera orang yang mengompilasi, bisa karena kumpulan lagu favorit atau yang bertema tertentu. Kalau pernah lihat film romance yang agak jadul dikit di mana ada cerita si cowok ngasih kaset berisi lagu-lagu medley favorit dia untuk gebetannya. Ya itu yang dimaksud dengan mixtape.

Setelah membaca blog seseorang yang suka mengompilasi lagu sesuai selera dia. Saya jadi pengen ikutan menyusun sebuah mixtape. Mixtape ini cukup sentimetil untuk sebuah mixtape pertama. hhha. Ya tentu saja kalian sudah tahu, mixtape ini adalah kumpulan lagu yang saya susun dan putar di winamp saat patah hati. Putus dengan Ara.

Mixtape ini tersusun dari 22 lagu dengan genre campuran. Dari tahun paling jadul perang dunia kedua pun ada. Dari berbagai negara juga. Iya, saya emang random orangnya. Kenapa 22 lagu? anggap saja saat bertemu dengan Ara, usia saya 22 tahun. Berikut ini daftar lagunya.

mixtape list

Iya, saya emang pemalas, ini capture dari winamp :p

Sedikit cerita alasan mengenai pemilihan lagu yang ada.

Lagu pertama Sepatu dari Tulus ini menggambarkan suasana sesaat setelah kami berpisah. “Kita sangat ingin bersama tapi tak bisa apa-apa” sepenggal lirik itu mengingatkan saya pada saat-saat itu. Saat kami masih terpeleset menggunakan kata “beb” diujung chat meski sudah putus.

Lagu ke-2 Dulu Pernah Ada dari band indie, After Rainbow. Saat kesepian setelah putus, saya membaca sub-forum Story from the Heart di kaskus untuk mengisi waktu kosong yang tak ada dia lagi.  Lagu ini saya temukan saat membaca cerita “Sepasang Kaos Kaki Hitam” dan lagu ini diikutkan sebagai soundtrack. Omong-omong, coba cari di google pdf cerita Sepasang Kaos Kaki Hitam, cukup worth untuk dibaca.

Lagu ke-3 Because of U dari Yureena. Kalau pernah nonton tipi pasti kalian pernah dengar lagu ini sebagai lagu pengiring iklan kosmetik. Tidak ada alasan yang jelas sebenarnya, tapi lagu ini menggambarkan saat bersamanya saya menjadi pribadi yang lebih baik. Meski pada akhirnya tidak cukup baik.

Lagu ke-4, Yakusoku wo Shiyou dari Supercell, yang punya arti “mari kita buat janji” liriknya bagus, tentang perpisahan yang harus berakhir tanpa tangis.

Lagu Ke-5 Close to You dari The Carpenters, menggambarkan bahwa saya sudah menanti-nanti bertemu dengan gadis secantik Ara.

Lagu ke-6, Ima Kokoni Iru dari Niishima Shiori, saya sendiri gak tau arti liriknya, hhha. tapi arti judulnya “Aku di sini sekarang”. Ya anggap aja, saya emang di sini sekarang, berharap ada cinta lagi.

Lagu ke-7 ini emang gak ada alasan sentimentil, lagu Senbozakura dari Wagakki Band memberi semangat.

Lagu ke-8 hingga ke-10 dari YUI, salah satu penyanyi favorit saya, dari judulnya aja udah tahu kan. hehe.

Lagu ke-11, Tak Lagi Galau dari Drizz Gautisha. Judulnya cukuplah mewakili. Omong-omong yang nggak kenal Drizz Gautisha, dia itu yang pernah ikut audisi Indonesian Idol 2014 dengan nama “Riska Afrilia” yang dipuji-puji Titi DJ dan ditawari Anang rekaman tapi sayangnya nggak lolos audisi yang di Jakarta.

Lagi-lagi lagu dari salah satu penyanyi favorit saya, miwa, lagu ke 12 sampai 14.  Hajimari wa Owari Jyana, yang artinya bahwa permulaan ini bukanlah sebuah akhir yang mewakili bahwa perpisahan ini bukanlah akhir segalanya. Lalu, CLAIR DE LUNE (cahaya bulan), menceritakan sebuah pertemuan yang juga akan ada perpisahan. lagu ke 14, Chasing Heart tentang mengingat masa lalu.

Lagu ke-15, Sebuah Kisah Klasik dari Sheila on 7, ini saya pilih ketika saya berencana membuatkan Ara sebuah buku, yang akan menjadi akhir dari cerita dan kenangan kami. Yang nantinya suatu saat nanti, di masa depan akan menjadi sebuah kisah klasik.

Lagu ke-16, Jangan Cintai Aku Apa Adanya dari Tulus  ini menyadarkan saya. Ara menerima saya apa adanya, bagus, tapi ada satu hal penting yang terlewat. Saya jadi terlena dan merasa sudah cukup tanpa berpikir untuk maju. Yang akhirnya saya jadi gitu-gitu aja tidak berubah menjadi lebih baik.

Lagu ke-17, She’s Gone dari Steel Heart, ini menandakan saat setelah beberapa saat berpisah. Ara menghilang. Menutup semua kontak. Lost Kontak. Saya stres.

lagu ke-18, Tu es Partout dari Edith Piaf. Lagu jadul nih, tahun 1930an kayaknya. Lagu ini secara harfiah berarti “kamu di mana-mana”. Secara keseluruhan, lagu ini menggambarkan sosok yang dicintai tampak di mana-mana, saking rindunya gak bisa ketemu lagi, tiap liat orang kebayang wajahnya. begitu lah.

Lagu ke-19 Resah dari Payung Teduh ini menggambarkan bahwa saya harus berhenti meresahkan masa lalu. hhha.

Lagu ke-20 Takkan Kemana-mana dari Tangga, adalah janji saya pada dia, bahwa sejauh apapun dia pergi, saya takkan pergi kemana-mana. Jadi kalau dia suatu hari nanti ingin bertemu, saya masih akan ada di tempat yang sama.

Lagu ke-21 One More Time, One More Chance dari Yamazaki Masayoshi, diambil dari soundtrack anime movie paling galau, Byousoku 5cm (5cm per second). Lagu ini saya masukkan untuk mengenang saat saya datang ke Jogja untuk menemuinya terakhir kalinya, berharap ada waktu dan kesempatan. Tapi pada akhirnya memang sudah berakhir.

Lagu ke-22 Sayonara Memories dari Supercell. Jangan terkecoh dengan judulnya, lagu ini justru bukan lagu galau seperti lagu Supercell sebelumnya. Lagu ini ungkapan kebahagiaan (sekaligus perpisahan). Bahwa perpisahan tidak melulu berakhir dengan kesedihan.

Begitulah kisah dan alasan terpilihnya lagu-lagu yang ada di mixtape ini, kalau ada yang berminat mendengarkan dan menikmati, silakan mengunduhnya di sini.

side by side

Ingat Ra, kita pernah sedekat ini