Bahasa Daerah dan Kesopanan untuk Anak-anak

Sering kali orang bilang “jaman sekarang gak ada yang melestarikan budaya” lucunya hal yang simpel seperti bahasa daerah saja sudah jarang dibudayakan. Khususnya ortu-ortu jaman sekarang. Yang suka ngajak bicara anaknya pake bahasa Indonesia. Panggilannya aja Papa-Mama. Entah kenapa saya geli dengernya. ya, saya tau kalo panggilan macam itu bukan eksklusifitas strata tertentu, mau pipi-mimi juga terserah. tapi bapak-ibuk terdengar lebih humble :D
Sering saya dengar anak-anak beli jajan dengan ngucapin “beli” padahal belinya di toko kelontong atau abang2 jual pentol/cilok. Jaman saya dulu ya “Paklek tumbas!!” (bahasa jawa: Pak, beli!). Selain itu, ortu juga kebablas bebas membiarkan anaknya ngoceh tanpa filter. Pernah ada bocah TK yang bilang ke saya “Bukan gitu tolol!” waktu saya ngajarin dia maen game di komputer. Ortunya malah ngakak bangga anaknya udah pinter -_-” Dulu, kalo emak denger saya ngomong gitu, pasti udah dijewer sampe merah.
Atau ada juga yg pas saya lewat ada bocah yang teriak “Heh, goblok!” terus ketawa ngakak. Sempet saya berpikir, apa emang muka saya ini goblok abis, sampe dibully bocah wkwkwk. tapi ternyata tiap orang lewat digituin sama dia. ternyata saya nggak goblok sendiri. xD
Tapi kemarin saya seneng ada anak tetangga (adek kakak) yang lagi beli di toko sebelah pake bahasa jawa. terus ketika saya lagi di depan rumah, kedua bocah ini lewat dengan sopan menyapa. “monggo…(permisi)” kata si kakak sambil tersenyum. saya pun bales senyum bangga. masih ada anak sopan ternyata.
Si adeknya ikutan “Monggo.. paklek..” diikuti kakaknya “hehehe. paklek paklek!!!”
Demit lah. anak jaman sekarang emang gak sopan-sopan.
saya masih muda gini kok dipanggil Om!
‪#‎mendadakSedih‬ ‪#‎menolakTua‬

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *