ada ironi dalam diriku

Aku sering kepikiran gimana kalo aku nggak kumpul sama teman-teman ini lagi. ngeliat fakta bahwa bapak atau ibuk nggak pernah tuh kontak-kontakan sama teman sekolahnya dulu atau teman lama. Kalopun ada jarang banget.
kadang ada ketakutan, gimana kalo teman-teman ini semua lupa sama aku. apalagi dulu waktu ikut ‘komunitas’ pas awal-awal kebentuk, kepikiran dan pengen ngomong ‘guys, kalopun nanti idola yang kita suka udah pensiun, kita harus tetep kumpul-kumpul ya’ atau ketakutan ketika mendekati kelulusan sekolah/kuliah, juga ketika selesai KKN di desa dengan berbagai teman dari jurusan lain. sampe pernah bilang “i will never find this complex team, dengan segala kemajemukannya” atau ketika ada kabar bahwa kolega akan resign. itu semua membuatku kepikiran. ketakutan. 😢
ketakutan-ketakukan inilah yang membuatku kadang males pamit kalo pas kumpul-kumpul. Ada temen pernah nyeletuk ketika kumpul dalam sebuah event, ‘dia ini suka mendadak ngilang di tengah acara’. Aku sendiri nggak paham, haha, semacam ‘I-hate-to-say-good-bye’ karena kutahu sakitnya pepisahan 😭 #lohkokcurhat
Namun seiring berjalannya waktu, setelah perpisahan benar-benar terjadi. setelah mulai jarang kontak. Ketakutan-ketakutan itu berubah menjadi ‘bodoh-amat-mereka-lagi-ngapain-sekarang’ 😂😂
Ironis memang. Membuat kalimat yang ingin diucapkan ketika perpisahan menjadi omong kosong. Tapi sekarang ini kalau ada ajakan kumpul dengan teman lama, sering mencoba sebisa mungkin untuk datang. mengutip perkataan teman, ‘jangan lupain temen, karena mereka aset’. Meski bagiku pribadi current friend (teman saat ini, yang sering ketemu, dekat, kontakan, misal teman kerja, tetangga) adalah yang terbaik.
Entah ini ngelantur apaan sih gue,
Engg..anggep aja kontemplasi akhir tahun. :D

Kadar Kafein

Seperti yang pernah saya tulis, kalo saya kecanduan kopi. Banyak artikel yang bilang kafein itu berbahaya jika berlebihkan. Tapi kalau tidak berlebihan efeknya juga lumayan bagus untuk tubuh. Bahkan obat sakit kepala ada yang berbahan kafein. Paramex obatnya.

Dulu awal-awal mulai minum, setelah beberapa saat tubuh terasa berdebar, efek kafein mulai terasa. Kebiasaan minum kopi kayak minum sirum, langsung/cepet dihabisin. Semakin sering minum kopi mulai terbiasa akan kadar kafein dalam tubuh. Jadi semacam bisa mengontrol frekuensi sruputan. Biasanya saat kerja, kalau udah sampai setengah gelas, saya biasanya minum air putih, baru deh kalau ngerasa ngantuk, minum lagi.

Lucu ya, tubuh kita bisa mengotrol itu. Sebenernya bukan mengontrol yang gimana-gimana, jadi rasanya itu ngerasa udah nggak nyaman untuk nyruput lagi. Jadi nunggu sampe pengen atau ngantuk lagi.

Tapi tubuh kita ga bisa mengontrol kadar sakit hati, wkwk. Kadang kita terhanyut-hanyut dalam rasa sakit. Bahkan saran kawan pun kita abaikan. Hingga sampai parah banget kita baru tersadar. Hati emang bagian tubuh yang paling aneh.

ps: tidak sedang sakit hati, btw.

Life of Introvert and Sociopath

morning-1035090_640

Index

  1. Intro

Intro

Sebenarnya pengen nulis tentang ini dari dulu. Mulai dari awal masih kecil gitu, tapi gak pernah terwujud. Nah kemarin-kemarin pernah bikin semacam project tulisan singkat dengan nama #turnback sama #turnbackminus di notes Facebook. Well, cukup rajin nulisnya meskipun sekarang lagi pending dua minggu. haha. Maka itu dengan ini yakin nulis tentang Life of Introvert and Sociopath.

Kenapa Introvert? karena saya introvert. Total introvert lebih tepatnya. Kalau Sociopath sebenarnya ini self-claim saja, karena banyak teman yang mengaku introvert tapi dalam tatanan sosial mereka lebih vokal, lebih banget. Atau lebih tepatnya mereka biasa saja, normal. Karena bagi saya menghabiskan waktu dengan banyak orang itu menguras energi. Kelompok yang cocok bagi saya hanya maksimal kurang dari 10 orang. Lebih dari itu pasti saya menjadi semacam indifferent atau entahlah haha. Antisosial? enggak juga. Saya tidak menutup diri sejauh itu. Banyak teman yang sudah kenal saya bakal merasa normal-normal saja. Tapi di luar circle itu, semua orang bisa menjadi alien. Bahkan keluarga sendiri.

Definisi Sociopath sendiri: a person with a personality disorder manifesting itself in extreme antisocial attitudes and behavior and a lack of conscience. Orang dengan gangguan kepribadian mewujudkan dirinya dalam sikap antisosial yang ekstrim dan perilaku dan kurangnya hati nurani. Jadi bagi kebanyakan orang, saya ini terkesan antisosial. Maka nggak heran ada teman yang bilang “kamu itu aslinya baik, tapi kenapa selalu bersikap dingin”. Teman ini awalnya anak magang di kantor. Karena pekerjaan saya yang tidak ada hubungan dengan mereka, jadi ya saya diemin aja. Saya merasa gak punya alasan untuk menyapa mereka. wkwk. Ada juga kejadian ketika transfer kuliah ke kampus yang terakhir. Selama kuliah itu saya hanya berbicara dengan teman sesama transfer atau ketika ada tugas kelompok. Hingga akhirnya waktu Tugas Akhir (skripsi) ada banyak teman yang minta saran dan kritik tugasnya. Nah dari situ beberapa teman yang nggak pernah ngobrol dengan saya, ada yang nyeletuk “Ternyata elo bisa ngomong ya?” hahaha.

Jadi sekian saja intro Life of Introvert and Sociopath ini, selanjutnya disingkat LIS. aslinya mau nulis Daily Life of. tapi daily life of introvert mah gitu-gitu aja. LIS bakal berisi cerita tentang ketika saya masih kecil hingga sekarang. Secara random dan tidak berurutan.

Bahasa Daerah dan Kesopanan untuk Anak-anak

Sering kali orang bilang “jaman sekarang gak ada yang melestarikan budaya” lucunya hal yang simpel seperti bahasa daerah saja sudah jarang dibudayakan. Khususnya ortu-ortu jaman sekarang. Yang suka ngajak bicara anaknya pake bahasa Indonesia. Panggilannya aja Papa-Mama. Entah kenapa saya geli dengernya. ya, saya tau kalo panggilan macam itu bukan eksklusifitas strata tertentu, mau pipi-mimi juga terserah. tapi bapak-ibuk terdengar lebih humble :D
Sering saya dengar anak-anak beli jajan dengan ngucapin “beli” padahal belinya di toko kelontong atau abang2 jual pentol/cilok. Jaman saya dulu ya “Paklek tumbas!!” (bahasa jawa: Pak, beli!). Selain itu, ortu juga kebablas bebas membiarkan anaknya ngoceh tanpa filter. Pernah ada bocah TK yang bilang ke saya “Bukan gitu tolol!” waktu saya ngajarin dia maen game di komputer. Ortunya malah ngakak bangga anaknya udah pinter -_-” Dulu, kalo emak denger saya ngomong gitu, pasti udah dijewer sampe merah.
Atau ada juga yg pas saya lewat ada bocah yang teriak “Heh, goblok!” terus ketawa ngakak. Sempet saya berpikir, apa emang muka saya ini goblok abis, sampe dibully bocah wkwkwk. tapi ternyata tiap orang lewat digituin sama dia. ternyata saya nggak goblok sendiri. xD
Tapi kemarin saya seneng ada anak tetangga (adek kakak) yang lagi beli di toko sebelah pake bahasa jawa. terus ketika saya lagi di depan rumah, kedua bocah ini lewat dengan sopan menyapa. “monggo…(permisi)” kata si kakak sambil tersenyum. saya pun bales senyum bangga. masih ada anak sopan ternyata.
Si adeknya ikutan “Monggo.. paklek..” diikuti kakaknya “hehehe. paklek paklek!!!”
Demit lah. anak jaman sekarang emang gak sopan-sopan.
saya masih muda gini kok dipanggil Om!
‪#‎mendadakSedih‬ ‪#‎menolakTua‬

Acara tidak mendidik atau kita yang pendek logika

Posting ini sebenernya status fb gue.

Gw pernah bilang deh, kalo bilang suatu acara tidak mendidik itu salah. yang bener acara yang nggak menambah wawasan. :hammers
salah satu yang disorotin adalah sinetron yang bikin bocah-bocah pada niru (contohnya anak Jalanan).
Heluw, acara kek gitu mah udah ada dari dulu,
Di jaman gw SD kelas 4 (th 99-2000) ada telenovela Amigos X Siempre, ceritanya tentang anak SD yang saling naksir (ana sama pedro). bully? ada. tentang anak kismin? ada. tentang sok-sokan kaya? ada. bahkan di opening song ada adegan Ana dan pedro hadep2an mau cipokan. cari aja di yutub wkwk
Di jaman gw SMP ada sinetron “Inikah Rasanya…” ceritanya tentang anak SMP, geng-gengan. rambut dicat. celana seragam cowok jadi panjang selutut (bahkan dibawahnya) padahal dulu harusnya di atas lutut.
TAPI… jaman gw dulu, anak-anak punya opsi yang banyak mau nonton apaan. mau nonton sinetron silakan, mau nonton kartun silakan. Mau niru yang mana juga silakan. Jadi nggak heran dulu ada temen SMP yang rambutnya dicat bilang “ah elu masi nonton kartun aja” sambil gandengan sama pacarnya, kemudian cipokan, gw yang masih berambisi bisa ngeluarin Tinju Naga di anime Flame of Recca cuman bisa melongo ngeliat adegan tersebut.
Lalu ada juga yang komplain hentikan drama India, Turki dll. Sumpah drama2 yang tayang sekarang itu mendingan.
di jaman gw kecil dulu banyak banget Telenovela, Asal tau aja, itu bajunya aduhay semua. Coba aja googling “Samantha Telenovela” belahannya kemana-mana :hammers
Ohiya di jaman gw SD juga ada yang namanya SmackDown (WWE) tapi anak 90an nggak sebego anak 2000an yang gampang banget niru adegan. maka nggak heran pas gw SMP/SMA ketika WWE ditayangin Lativi (skrg TVone) kemudian dilarang tayang, gara2 banyak yg niru adegan gulatnya.
Anak jaman sekarang itu niru tanpa berpikir dua kali, atau mungkin tidak berpikir sama sekali. Masalahnya nggak cuman ada ditontonan aja, tapi cara berpikir bocah-bocah itu juga harus dibenerin yang berarti peran orang tua sangat penting di sini.

halah ngomong apaan gw.. (“;)>