Cerita Tentang Ramadhan 5 Tahun Lalu (Masih Tentang…)

silhouette by ~rebelliousamethyst on deviantart

September 2007
Gue nyandarin motor di pinggir jalan depan SMK 1. Di situ banyak berjejer motor dan cowok yang punya nasib sama kayak gue, nungguin cewek pulang sekolah.  Hari itu gue sengaja bawa motor ke sekolah, kebetulan ebes (bapak) kerja malem jadi paginya bisa gue pake (tentu aja) untuk ke sekolah dengan niat entar pulangnya gue bisa ke SMK 1 buat jemput si doi, iya siapa lagi kalo bukan si Yorin. :malu:

Hari itu panas banget, dan sialnya gak ada tempat berteduh, banyak banget cowok yang nasibnya kayak gue, tapi kayaknya gue lebih ngenes, mereka kebanyakan menikmati Es Tebu yang dijual gak jauh dari situ, lah gue? puasa cuy, ramadhan tahun itu adalah ramadhan awal di musim kemarau. Tenggorokan gue kering, sementara orang-orang sekitar gue minum Es Tebu. Emang blencyeekk. :mad:

Gue liatin satu persatu cewek-cewek yang keluar dari gerbang sekolah, satu hal yang gue simpulkan, cewek di sini cantik-cantik, panteslah banyak monyet yang nungguin mereka, ya ya gue termasuk monyet itu tapi gue lebih awsem :cool: Gua tunggu-tunggu gak keluar juga Yorin, mulut gue sampe kering, saking keringnya sampe sulit dibuka, lengket atas bawah, dan pecah-pecah. Bener-bener pengen mokel dengan minum Es Tebu gue. :(

Udah 15 menit setelah bel pulang, tapi Yorin belum kelihatan. Dari earphone gue mengalun lagunya d’masiv di radio EBS FM lewat hape Sony Ericsson  j230i gue. Sialan, kenapa lagu ini, kenapa radio ini bisa nebak situasi gue saat ini. :kagets: dan saat itu gue liat dia, saat itu rasanya dia kayak dewi kwan im yang turun dari langit, radar gue bisa menangkap sinyal dia yang berkilau.  Langsung gue samperin dia.

:eek: “Rin!! Rin!! bareng aku yuk pulangnya” gue jalan di sebelahnya sambil nuntun motor. Dia terlihat kaget.

“Eh, mas!!:kagets: Gak ah, aku mau maen dulu. Mas pulang aja dulu” Dia terus berlalu.

“Ayolah, plwess, aku udah nungguin kamu lama, kamu tau kan jarak sekolahku ke sini.” Gue udah diliatin orang-orang.

“Emang mau ngomongin apa? aku ditungguin temenku nih” sambil nunjuk temennya yang udah jalan duluan.

:rolleyes: “Masih Tentang…”

“Udah selese kan? Sori mas, aku gak bisa pacaran lagi sama kamu”

“…” :(

“Udahlah mas.”

“Tapi… ah, pulang bareng aku aja deh plis, sesekali” dan mungkin yang terakhir kali pikir gue saat itu. :(

Karena gue terus maksa, akhirnya dia mau pulang bareng gue.

“Maaf ya mas, kayaknya kita gak bisa pacaran, banyak hal buruk terjadi saat kita pacaran.”

“Kenapa gak coba diselesekan aja bareng-bareng” gue mencoba mencari solusi.

“Enggak bisa mas, aku capek, Papaku masih marah, Mamaku juga, hubungan kita gak fun lagi kayak kita masih sahabatan.”

“…” gue mencoba konsen nyetir motor.

“…kita temenan aja ya mas!” :breakhear

“…” gue masih terdiam, gak bisa ngomong apa-apa.

“…ya? aku gak mau mas jadi benci ke aku.” :rolleyes:

“terakhir kali aku patah hati dulu jaman SMP, aku pake motor, nabrak.” kata gue datar. Dan gak memberi informasi yang solutif.

“ih jangan gitu donk” dia mukulin punggung gue, kemudian dia naruh kepalanya di pundak kanan gue. Terasa janggutnya menusuk pundak. Wajah kami dekat, iya memang selalu sedekat ini. “Panas ya mas? aku ngumpet di pundak mas aja ya hehehe”

Dia emang suka gitu, menjadikan tubuh gue sebagai tumbal panasnya sinar matahari. Secara lucu, dia coba bersembunyi dari sinar matahari. Dan sejenak gue lupa tentang masalah yang sedang terjadi, gue menikmati “hari-hari terakhir” pacaran sama Yorin.

“aku gak mau orang yang sayang sama aku jadi benci karena cinta atau apapun itu…”

“Aku sayang kamu Rin, gak bakalan aku bisa benci ke kamu, tapi aku ngerasa kamu gak sayang aku”

“Aduh, udah dibilangin berapa kali, aku juga sayang kamu, Mas, tapi kita gak bisa bersama” katanya sambil melingkarkan tangannya ke perut gue, memeluk erat. :(

“Udah sampe nih” Gue ngerem tepat di depan gang rumahnya.

“Makasih ya Mas, aku mau kita tetep bersama, meski gak lagi tentang cinta…” :kisss

“Aku gak janji, kayaknya aku bakalan masih cinta sama kamu untuk waktu yang lama”  :malu:

“Terserah kamu. Aku masuk dulu ya, Sayang” dia berbalik. Pergi. Berlalu. Berjalan di gang kecil menuju rumahnya.

“Iya, sa…yang” ironis. Gue tunggu hingga yang tersisa hanya banyangan siluetnya, menjauh.

5 Menit kemudian, gue sampe rumah yang cuman beda RT doang. Kami dekat secara fisik. Tapi hati sudah sangat jauh. Hati tiba-tiba sekering tenggorokan ini. Ah, jadi menye-menye lebay. Tidur aja.

“Ndra! woy!” Suara temen di luar rumah. Fak! ganggu tidur aja.

“Ape Za?” tanya gue ke Reza, temen dan tetangga gang sebelah.

“Ikut gue yok! gak usah tanya kemana, ikut gue pokoknya..”

“aiih, lu ganggu tidur gue!” gue pikir kayaknya ide bagus setidaknya buat nyoba ngelupain hal yang barusan terjadi. “Oke deh!”

“Gue ajak lo ke temen gue. Gue mau mokel di sana.” Kata Reza sambil boncengin gue pake motornya.

“Hancik, gitu doang ngajak-ngajak. Gak tau lo apa yang barusan gue rasain…” dafuq, kenapa gue malah curhat.

“Emang kenapa? putus lo sama si…”

“Ah gak kok, gak ada apa-apa. Rumah temen lo di sini?” gue mengalihkan pembicaraan.

“Iye, yuk masuk. Woy Anjas! minta minum!” Reza teriak-teriak.

Dari dalem rumah, keluar sepasang cowok dan cewek sambil bawa segelas aer. Woh! ini bener-bener mokel yang terorganisir. :matabelo:

“Za, Za ngapaen lo mokel jam segini, kurang 3 Jam lagi juga Maghrib.” kata temennya yang cowok.

“Iya, rugi kamu, aku aja kalo gak itu tadi juga bakal lanjut” tambah temen yang cewek. :o

Gue masih melongo, jadi cuman gue yang lagi puasa. :matabelo:

“Gue mah udah batal dari tadi, gue cipok pacar gue” jawab Reza santai sambil nyalain rokok. :army:

Gue baru sadar, temen cowok dan cewek tadi rambutnya basah kayak abis keramas.

“Hahaha, kasian noh temen lo, Mas minum juga gak mas?” tanya cowok tadi.

Fak! Cobaan hari ini berat banget:capedes Untungnya gue bisa nahan sampe maghrib.

Dan yah, itu lah hari (dan bulan) puasa terberat yang pernah gue alami.

==================

vachzar. 21.08.2012

untuk kamu. Masih Tentang Kamu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons