gampang suka gampang lupa

Pernah nggak sih, kalian baru ketemu seseorang, langsung naksir? yak semua pasti pernah, dan kadang juga malah sering. hahaha

saya juga. haha.

saking seringnya, jadi saya gak pernah bikin sebagai tulisan atau cerpen buat dikenang, paling mentok adalah ngebatin “mungkin di semesta yang berbeda kita bakal berjumpa lagi” #halah.

well, kali ini saya cuman mau cerita tentang naksir paling singkat yang pernah terjadi dalam hidup saya. haha.

mulai dari akhir tahun 2013 saya sering banget datang ke event jejepangan yang akhirnya pun bisa bikin ketemu temen-temen yang kenal online, khususnya temen skanlasi (mangacode.com). Hari itu seperti biasa saya datang ke event jejepangan yang ada di mall surabaya timur.  Saya hubungin beberapa temen yang udah janjian ketemu, karena hari itu saya dateng sendirian. Uno yang kemarin bareng, malah udah datang duluan sama temennya dan sibuk hunting mas-mas cakep  :nohope: .

Untungnya, Nao datang dan bareng temen-temennya yang juga cosplayer. Awalnya nggak gitu-gitu perhatian sama temen-temennya.  Tapi ketika tinggal bertiga, saya, Nao dan temannya yang sebut saja, Oranye, saya jadi perhatian sama temennya Nao ini. Well, sebenernya saya selalu tertarik dengan cewek berambut pendek (maksimal sebahu). Karena acaranya lumayan lama, kami muter-muter dulu gitu deh. entah kenapa koknya seneng gitu saya ngeliatin wajahnya :malu:

setelah, acara itu selesai, sampe rumah saya langsung buka fb, langsung nyari fesbuknya Oranye, tentunya dengan alibi buat nge-tag foto-foto dia waktu di event tadi, padahal sih pengen kenal lebih deket :hammer:

Wajahnya kebayang-bayang, saya sampe ngetwit “mungkin ada yang namanya kecantol pada keunyuan pertama” :ngakaks tapi seperti biasa, saya mudah banget terdemotivasi. karena saya tau kalau dia itu lagi naksir cowok lain. :rolleyes: masih naksir aja sih. tapi ada masalah kedua juga. karena kami ini berada dalam tempat yang berbeda. maksudnya sih, saya gak punya alasan buat ngedeketin dia selain kalo ada event jejepangan aja. Kalau cuman lewat online, bakal lama juga seperti saya deket dengan Ratih. euhh jadi keinget Ratih. :(

Saya pikir, ya sudahlah biarkan semesta yang menentukan. “Kok gak langsung deketin?” hehehe. saya ini pecinta yang natural, jadi biarkan cinta itu tumbuh secara alami. #halah #padahalgakberani

Nah, beberapa hari kemudian saya lagi ada psikotes kerjaan hasil job hunting di hari sebelumnya. Kebetulan tempat psikotesnya ada di gedung kampusnya Oranye. Saya sempet nanya lokasi ruang tesnya ke dia, meski sebenernya gak perlu nanya pun pasti gampang ditemuin. hehehe. ya cuman alibi buat bisa chatting sama dia :ngakaks

Setelah tes, saya langsung keluar dari kampus itu karena pengumumannya masih lama dan chat saya belum dibaca sama Oranye. Waktu udah deket waktu pengumuman ada balesan kalau Oranye emang lagi dikampus juga jadi saya balik lagi ke kampusnya/ Nah waktu kembali lagi ke kampus itu, saat di parkiran, saya ngeliat sosok yang berlalu pake motor, sosok yang saya kenal. Lalu saya chat di FB, “udah pulang ya?” dia jawab “iya barusan”. ternyata Oranye udah pulang hahaha. Kayaknya kita emang tidak ditakdirkan bertemu. :capedes

****

Setelah psikotes sesi dua. Saya duduk-duduk aja di kampusnya Oranye, andai aja dia gak pulang, kan enak bisa ngabisin waktu buat ngobrol haha. Lagian juga peserta tes yang lain gak ada yang saya kenal. Yuli yang seharusnya bareng sama saya, juga gak dateng karena sakit.:nohope:

Akhirnya pun saya berusaha ngajak ngobrol peserta tes yang lain. Rata-rata anak-anak yang baru lulus tahun ini seperti saya. tapi kebanyakan lebih muda 2 tahun. hahaha. maklum lah saya kan ada jeda kuliahnya.

Nah dalam sesi ngobrol-ngobrol itu, sambil nunggu giliran interview, saya sempet ngobrol sama seorang cewek yang seangkatan dengan saya, 2008, bedanya adalah dia baru lulus S2, sama baru lulus S1  :hammers sebenernya nggak ngobrol banyak sih. Dia kalem gitu, jadi entah kenapa saya jadi tertarik. lupakan sejenak tentang Oranye. :hammers

Tapi seperti kebiasaan saya adalah, saya nggak pernah nanya nama kalo gak penting-penting amat. Jadi saya ngobrol sama yang lain-lain itu gak kenal nama mereka. karena saya sendiri orangnya suka lupa nama orang. haha.Jadinya Obrolan dengan cewek itu ya segitu aja. :capedes

Besoknya, saya bareng lagi sama Yuli ke kampus lain yang lagi ngadain job fair juga. Setelah muter-muter stand-stand perusahaan bonafid, saya mendengar suara dari surga, esalah, suara dari samping saya. “Eh, mas ini lagi”. Iya dia cewek yang ketemu di psikotes kemarin. Lucu juga ya, di saat berharap bertemu lagi dengan seseorang (dalam hal ini Oranye) eh malah ditakdirkan ketemu lagi dengan cewek ini.

Kami sedikit ngobrol-ngobrol, tentang interview perusahaan kemarin, yang akhirnya saya drop karena tawarannya kurang memuaskan bagi saya. Dan bertanya udah masukin lowongan kemana saya. Di saat seperti itu saya pengen buka lowongan pacar dan berharap dia mau ngelamar. :hammers

Lalu obrolan kami berhenti karena dia masih mau muter-muter sementara saya sudah kecapekan muter-muter dari pagi. Yuli juga ngajak pulang. Dan sejak saat itu pun saya masih belum tau nama dia dan tidak berusaha untuk bertanya. Mungkin, kalau semesta mengijinkan, kami bakal ketemu lagi. hehehe.

mbak nama kamu siapa? :D

 

====
gambar dari sini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons