MoRaL For Teenager

*Sebuah pemikiran sehat dari monyetgaul yang ganteng. Thinking, logic and feeling. *Halah*

(model by hentai movie)*hehehe*

Sebenernya gua mau nunjukin poto aseli but for the sake of morality. Gua nunjukin versi kartunnya dan gua sensor, tapi bukan berarti gua ga suka liat, gua sangat suka kok. Beneran deh. Itu cuman menandakan saya lagi kontra dengan itu.

Oh iya gua pake kata “saya”  aja. Biar lebih formal *cailah*

Jadi begini, di sekolah saya ada skandal, bukan skandal jepit, eh itu sandal ya? Serius donk. Ehm…Di sekolah saya beredar pidio anak ciuman, kalo bokep sih udah dari dulu, malah saya Quality control-nya. *Lho???*

yang jadi masalah adalah pelakunya itu siswa sekolah itu sendiri. Sebenarnya saya mau upload tuh pidio. But again, for the sake of morality dan saya juga ga mau digebugin seluruh penghuni sekolah karena mencemarkan nama baek sekolah, Apalagi sampe dikeluarkan karena Sekolah saya itu terkenal kejam elit, ya bukan elit tapi gara2 berembel-embel angka 1 dan “Negeri” jadi deh elit. Katanya sih muridnya pinter2. tapi saya ga percaya, buktinya saya bisa masuk kesitu. *lho jadi saya bodoh?*
karena hal itu (beredarnya pidio) nama sekolah ikut jelek kan?

ok to the topic *dari tadi muter2 mulu*

Itulah salah satu bukti lemahnya moral bangsa kita, apalagi untuk anak muda jaman sekarang. Aduh saya ga bisa ngomen. Memang banyak orang yang mengartikan moral adalah ketidaknyamanan. Karena tiap kita melakukan sesuatu diluar dari moral, kita merasa tidak nyaman kerena terbentur moral itu sendiri.

*Stop press: mungkin pendapat gua banyak yg nentang. Kalo gitu kasih komen ya.

Jadi kalo kita melakukan ciuman itu tidak membentur moral orang lain maka itu sah2 aja. Tapi ciuman sendiri itu sudah melanggar moral. Sebenarnya sih mungkin semuanya termasuk anda pernah melakukan kissing alias ciuman, ya walau agak beda, seperti dicium Nyokap, dicium Bokap, dicium Nenek, dicium mobil, dan dicium kereta api. yang terakhir menurut survey, belum ada yang hidup setelah dicium kereta api. Jadi itu membuktikan bahwa ciuman itu bahaya. Setuju?
Selain alasan yang goblok mantap diatas, saya sebenarnya belum pernah kissing seperti poto diatas. Makanya saya kontra, saya sebel, saya aja belum kok udah keduluan. FYI, yang melakukan itu siswa kelas X. Adek kelas gua.

Saya ga tau hukuman apa yg diterima oleh mereka. Lagian Sekolah saya itu disiplin. Pas kemaren2 ada razia siswa, gurunya memeriksa dompet siswa-siswinya eh ternyata temen cewek saya punya poto berdua dengan pacarnya. Padahal dipotonya ga ngapa2in Cuma berdua aja. Itu udah disita. Katanya sih sama aja menyebarkan zina. Padahal gurunya ga tau kalo poto itu sendiri sebenarnya poto2 abiz nyembelih qurban, jadi dibagian bawahnya ada kambing tapi berhubung jelek jadi dipotong potonya. Hehehe ngasal. (updated: ternyata mereka dikeluarkan)

Balik lagi, alasan karena saya kontra adalah kenapa adegan itu direkam? Untung aja cuman nyebar didalem sekolah gimana kalo sampe kemana2. muka para guru ditaroh mana? Apalagi ortunya. Walaupun mungkin sekarang banyak orang merekam dengan alasan buat koleksi pribadi. Coba deh liat sekeliling anda. Orang2 disekitar anda itu kadang belum 100% bisa anda percaya. Mungkin aja ada yang dendam, gara2 anda dulu nyium dia pake mobil. Makanya dia nyebar2in hal yang sebenarnya pribadi bagi anda. Waspadalah kawan!! Jadi selain dia yang rugi, sekolah juga, ortunya juga. Semua rugi karena satu adegan itu. semuanya jadi kecewa, saya juga kecewa kenapa kok durasinya cuman beberapa detik. *lho?maksud lo!*

Tadi saya udah bahas dari segi luarnya, jadi sekarang saya masuk ke internalnya. Oke oke saya juga ga ngerti maksudnya apaan. Lanjut aja deh.

Banyak dari kita (pelajar) yang pacaran, mulai dari SD, SMP dan SMA bahkan ada yang mulai TK pacaran ama boneka teletabis. Saya ga percaya kalo ada orang bilang dia belum naksir orang, kalo pacaran mungkin ada yg belum kayak temen saya yang jomblo 17 tahun. Saya salut dengan mereka. Bisa mempertahankan kejombloannya.

Pacaran itulah awal dari segalanya. termasuk melanggar moral. Buat contohnya, sayaga punya duit tapi do’i minta kado. Karena saya dibutakan yang katanya cinta maka saya nyuri ato pinjem tapi ga bilang (sama aja ya) duit ortu. Itu cuman kado, gimana yg laen?

Memang semakin dewasa kita akan semakin meninggalkan nilai moral kita, dan termasuk semakin dewasa dunia ini. Dulu jaman kakek-nenek kita masih pacaran pasti ya ga kayak gini.

Sebagai contoh, gua inget gua waktu kecil, gua menganggap misuh(bicara kotor) itu ga boleh. Tapi semakin gua jadi dewasa, gua pernah misuh. Bahkan tiap gua jengkel kadang pula tanpa sebab. Seperti: “Aduh Janc*k, aku “tiiittt” kesandung “tiiitt” batu sialan”tiiittiitt”

Jadi deh gua menggeser nilai tidak boleh jadi boleh2 aja. Jangan bilang kalo anda tidak begitu.

Balik lagi sama pacaran, nah dijaman kita masih kecil dan ada siswa SMA. Mereka tidak seperti siswa
SMA sekarang. Apalagi kalo kita melihat jauh kebelakang jaman kakek-nenek masih muda. Bisa2 mereka pacaran abis nikah. Yaiyalah wong dijodohin ato nikah paksa. Jadi kesimpulannya semakin dewasa kita dan dunia ini maka kita semakin menjauhi nilai moral. So, keep your morality by your self for your sake. Bingung? Sama.

Balik keciuman. Coba deh tanya aja ke orang yang lebih tua dari kita, misalnya nenek. Kapan mereka ciuman kayak gitu. Kalo gua udah ditabok duluan. Tapi ada yang jawab ga pernah sampe kayak poto diatas, jadi cuman cipika-cipiki. Jadi benerkan alasan diatas?

Tau hard statement yang berbunyi: women are more emotional and less rational than men. Tanpa dibahas semua pasti udah setuju. Kalo cewek lebih perasaan dan kurang logika dari pada cowok.

Jadi dalam masa pacaran pasti hard statement itu berlaku. Cewek selalu memakai perasaan dan cowok memakai logika. Sama halnya dengan ciuman, menurut otak saya. Kebanyakan Cewek melakukan ciuman atas dasar perasaan untuk menunjukkan rasa cintanya. Sedangkan cowok yang memakai logika, baginya ciuman adalah awal dari sex a.k.a gituan. Ehm…ini opini saya.

Pasti anda tau contohnya, dan ini dilakukan oleh temannya saya. Waktu dia ngajak pacarnya kissing, sang pacar ga mau, tapi seperti kebanyakan cowok buaya, dia pasti bilang “ayo dong, katanya kamu cinta sama aku.” Karena ceweknya berperasaan maka dia mau berciuman untuk menunjukkan ‘rasa cintanya.’ Jadi statement lain, love is blind itu bener. Ga peduli pacar kita bau mulut ato bibirnya sumbing yang penting cinta. Dan cowok sebagai pihak yang merasa diuntungkan memakai logikanya untuk melakukan hal yang “lebih”.

Saya nulis gini sama aja bunuh diri, karena saya juga cowok dan pernah pacaran. Tapi belum pernah kissing, cipika-cipiki aja belom pernah. Pernah saya ngajak tapi malah ditabok dan dia gondok semalaman. Pas ngajak, Gua bilang “ngissing yuuk! (jawa: boker yuk!)”

Eniwei,
Tapi saya lebih ga setuju dengan orang yang bilang ceweklah yang merasa dirugikan, karena sebenarnya sama2 rugi dan sama2 enak. Jadi ga salah kenapa cowok selalu bilang “kenapa kamu mau? Ya salah kamu.” Tapi yang terakhir gua enggak setuju, jadi salah dua2nya. Karena kenapa cowok juga mau ngelakuin.

Sebenarnya banyak contoh yang terjadi bahkan lebih dari yang kita bayangkan. Dan keterbatasan gua. Gua kelamaan dihutan sih. Gua ambil temen gua. Dia itu tetangga gua, umurnya dibawah gua. Udah gua anggep adek sendirilah. Dia cowok.

Nah temen gua ini biasanya jadi temen curhat gua, dulu waktu gua naksir cewek, gua curhat dia. Gua pacaran, gua cerita sama dia. Bahkan gua ngajarin dia cara2 dapet cewek. Gua ngasih pencerahan cewek itu begini, kalo jalan begitu, yang cantik itu ini. Pokoknya gua jadi seperti guru.

Sekarang?

Dia udah petting and kissing. Rencananya mau ML (Makan Lemper) tapi gua larang.

Gua nyesel.

Bukan, bukan nyesel karena ngajarin tapi nyesel keduluan sama dia. Heheheh. Masalah kenapa gua ngelarang dia, karena ntar aja. Kalo saya udah duluan. Hwehehehe.

Kunci utama yang sebenarnya ada di dalam diri kita. Musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri. Jadi jaga diri kalian. Kalo pacaran ya silahkan. Kalo bisa komitmen dari awal. Jangan melakukan hal-hal yang diinginkan sebelum waktunya (nikah). Ya seperti saya ini, dulu waktu pacaran sama chupid. dia bilang “aku bukan cewek gampangan, aku ga mau ngelakuin hal2 yang ingin kamu lakuin” *Lho!* lagian gua dulu juga agak dudul. Pegang tangannya aja udah mimisan. Sampe sekarang, kalo pacaran, paling banter ya pegangan tangan.

jadi kesimpulan saya. Karena dunia ini udah ga bener, dan kita telah mengalami decreasing of morality, percuma saja mengingatkan sampe bibir ini jontor tetep aja ada yang melakukan. Jadi lakukanlah yang mau kamu lakukan tapi jangan sampe melanggar nilai moral orang lain. Sebenarnya seperti yang tadi gua bilang, itu udah melanggar tapi jangan sampe mengganggu kenyamanan orang. And don’t blame your fault to the others, and do it by your own risk. Kesimpulan dari kesimpulan ga usah maen api kalo ga mau kebakar. Jadi ga usah aja. Mungkin itu yang terbaik.

Kalo udah kebakar?

ya ga tau?

Gua belom kok.

Kesimpulan dari kesimpulannya kesimpulan adalah saya itu ganteng. :hammer:

eHm…. kesimpulan yang bener adalah jangan Bugil/mesum didepan kamera ato di tempat publik itu aja…

PS: tulisan di atas hanya pemikiran dari seekor seorang yang ganteng tanpa maksud untuk mengadu domba (ngapain juga ngadu domba, ngadu ayam aja enak, taruhannya gede.lho?) bila ada perbedaan itu pasti, karena kita punya otak masing2 yang bekerja sendiri2. jadi kasih komen ye…

info: untuk cewek! Waspadalah dengan cowok2 yang buaya. Jangan pake perasaan deh.
Untuk cowok! Logikanya diperkuat ya, biar bisa maenin cewek. Jangan sampe kalah ama cewek. Hohoh saya netral. Jujur aja saya bukan cowok buaya tapi…monyet. hehehe

saya ga kontra sama pacaran. Saya juga nyari pacar. Tepatnya menunggu.hweheh. saya juga ga kontra sama jomblo karena gua juga lagi jomblo. Hidup jomblo.

8 thoughts on “MoRaL For Teenager

  1. Itulah bedanya anak sekarang dan jaman dulu ya! Anak2 remaja sekarang berani2 dan mengesampingkan rasa malu (atau memang nggak punya malu?).
    Lha aku aja dulu pacaran saja setelah masuk kuliah kok (he..he..dasar kuper!). Semoga anak lanangku nggak ketularan sifat negativ anak2 sekarang.

  2. wakawakawaka…
    ternyata otak lu masih waras juga nyet.hehe…tapi emang bener.lu tunggu aja ye, tulisan di blog gue.hehe…
    anak indonesia,klo mau bugil ya bugil aja tapi jangan di depan kamera. kalo toh terpaksa bugil di depan kamera, ya jangan lupa sama kita-kita. ya gak Nyet???hehe….
    Btw, meskipun gak di depan kaera tapi kalo kameranya ada di samping n tetep ngerekam ya sama aja! Dodol!

  3. hmm ngapain sih tuh anak bedua ciuman aja pake dipidioin? maksudnya apa? show up? aduuuuh gak banget yah. kalo mau ciuman atau apalah jangan dipotret atau dipidion lah.
    mengenai cium-mencium ituh…kalo gue bilang itu teserah orang yang melakukan, apa gue dibilang gak bermoral cukup juga? hmm…yah lebih baik sih emang ‘menjaga’ sesuatu yang gak mau ‘kecolongan’, heheheh ngerti kan? kalo situ merasa asik2 aja ‘kecolongan’ yah, silakan…
    aduh ngaco yah? hehehe….

  4. kalo lo ga mau ngupload, kirimin ke email aku aja nyet… buat koleksi pribadi… hehehe…

    intinya, jangan bugil di depan kamera, apalagi di depan monyet… pokoknya jangan…

  5. wah u filosofis banget…!

    keep the good work…

    P.S. jangan bugil di depan kamera, di depan pacar lu aja..!(lho?)

  6. oo.. gt y??
    he’eh2..
    tp mnrtQ y, g usa jauh2, pcran aj mnrutQ udh trmsk mlnggar moral. cz skrg klo d pkir scr logika, mn ada c pcrn yg sehat?? bull shit bgt klo da org yg blg “tp aku kan pacaran yg Islami” gag mgkn kn pcran gag pk pgangan tgn?? ato mao pcran tp jauh2an, di temenin obat nyamuk lah, pacaran d majelis ta’lim lah, pcran untuk ngingetin sholat, dll.

    en..klo skalinya udah nglakuin 1 aj, misal yg paling aman, pgangan tangan, trus si cewek ngasi lampu ijo, pastinya si cowok smakin tergoda bwat nglakuin hal2 yg lbih dr tu.. tul gag??

    -FiOnNa a.k.a Ichoy Redaholic-

  7. oo.. gt y??
    he’eh2..
    tp mnrtQ y, g usa jauh2, pcran aj mnrutQ udh trmsk mlnggar moral. cz skrg klo d pkir scr logika, mn ada c pcrn yg sehat?? bull shit bgt klo da org yg blg “tp aku kan pacaran yg Islami” gag mgkn kn pcran gag pk pgangan tgn?? ato mao pcran tp jauh2an, di temenin obat nyamuk lah, pacaran d majelis ta’lim lah, pcran untuk ngingetin sholat, dll.

    en..klo skalinya udah nglakuin 1 aj, misal yg paling aman, pgangan tangan, trus si cewek ngasi lampu ijo, pastinya si cowok smakin tergoda bwat nglakuin hal2 yg lbih dr tu.. tul gag??

    -FioNnail a.k.a Ichoy Redaholic-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons