naksir tak sampai #cumanNaksirUnited

Tahun 2001-2004

“Itu dia, itu dia keluar les-lesan!” teriak saya ke temen seperjuangan, si Mamenk, waktu berangkat mengaji saat maghrib. Yang keluar adalah sosok cewek imut umur 8 tahunan atau kelas 3 SD, putih, tinggi dan cantik yang mampu menggelitiki perasaan saya yang waktu masih umur 11 tahunan atau kelas 5 SD.  Iya saya naksir dia.

“Ivon, Ivon dicariin lohh, suiit suiit” goda si Mamenk saat cewek tadi dan temannya keluar dari tempat les bahasa inggris. Ya, cewek imut itu panggilannya Ivon, namanya lengkapnya belum tau. Karena emang kenalan aja belum.

“Shieren, oi Shieren, dicariin Mamenk nih!” saya membalas si Mamenk dengan menjodohkannya dengan teman si Ivon, menurut kabar sih Shieren ini  bukan cuman temen, tapi emang sodara sepupunya. Dan menurut kabar yang beredar Shieren ini anak yang judes. Kapoklah si Mamenk ini, saya jodoh-jodohin sama si Judes itu.

Shieren menoleh dengan tatapan yang menurut kami berdua, saya dan Mamenk, melebihi seramnya tatapan mak lampir. Saya langsung memasang wajah sok cool waktu Ivon ikut menoleh. Saya berjalan biasa-biasa saja seolah-olah tak terjadi apa-apa dengan masang wajah alim khas anak sholeh yang sedang berangkat mengaji di masjid. Sementara Mamenk tetep aja menggoda saya sambil manggil-manggil nama Ivon.

“Ayo cepet.” Kata saya sambil mempercepat langkah, saat Ivon dan Shierin mengayuh sepeda mereka untuk pulang, agar waktu lewat rumahnya saya bisa lihat wajah imutnya lagi, karena rumah dia berada sebelum masjid tempat saya mengaji. Dan dia jadi salah satu alasan saya untuk rajin mengaji, biar bisa melihatnya waktu berangkat ngaji, selain takut dimarahi sama emak tentunya.

Beberapa lama kemudian sepertinya perasaan suka saya ke Ivon semakin menjadi-jadi. Semua hal tentang Ivon ini saya kumpulkan, mulai biodata lengkapnya yang saya dapet dari adek saya yang ternyata satu kelompok mengaji.  Saat dapet biodata plus tanda tangannya itu rasanya kayak ngebelah atmosfir berlapis-lapis naik badak atlantis menembus rasi bintang paliiiing maniss. eh malah kayak iklan yak. intinya sih saya seneng banget. Dan saya baru tau kalau nama dia itu keren banget, Radhisca Invonne, cocok lah sama wajahnya yang imut kayak bule gitu.

Tapi, lama-lama saya kayak psikopat kurang nutrisi. Saking sukanya sama Ivon, saya dan Mamenk setiap hari selepas sholat Maghrib sambil nunggu ngaji dimulai, iseng-iseng lewat depan rumahnya yang ternyata ada di belakang rumah sodaranya, jadi kami ngelewati gang kecil begitu, sambil berharap pas lewat ada Ivon yang sedang belajar atau ngapain gitu. Deg!! ternyata dia ada, seperti sedang belajar di meja belajar, terlihat jelas dari balik jendela kaca rumahnya yang cukup luas.  Dan entah kenapa saya dan Mamenk malah lari waktu dia mau noleh. Bener-bener psikopat deh. Sampe-sampe dimarahi sama orang sekitar situ karena bikin rame.

Karena saya ini tipikal orang pemalu dan penakut jadi saya selalu berharap akan ada kesempatan datang untuk berkenalan dia. Sampai saat saya kelas 1 SMP, saya mendaftar les di tempat dia les bahasa Inggris juga. Tapi dengan perhitungan saat maghrib saya dan Mamenk mengaji, maka kami ambil les yang jam 7 malem. Tentu saja pada akhirnya kami gak pernah ketemu sama si Ivon dan teman-temannya. Dan akhirnya tetap seperti semula, saya tetep mengaguminya entah saat melihat dia berangkat les di sore hari, atau pun saat dia iseng ada di depan rumahnya saat saya lewat berangkat mengaji.

Semakin lama, semakin jauh dari kesempatan, akhirnya perasaan saya turun ke level normal, yaitu cuman naksir saja, cuman kagum aja, gak sampe psikopat seperti sebelumnya. Sampai Ivon masuk SMP dan dia pindah rumah. Sebenernya pindah rumah atau enggak juga kurang jelas, yang pasti dia sudah jarang terlihat baik di daerah rumahnya mau pun di les-lesan. Mungkin kisah naksir saya cuman sampai segitu, naksir tak sampai. :(

Tahun 2007 – sekarang

Meskipun terkadang ngeliat si Ivon yang masih sering main di rumah lamanya, dan masih cari tau informasi dia berada, rasa naksir saya tetep stagnan di level normal, gak turun gak naik. Dia masuk SMA di sudut kota, yang menurut berita rumah dia emang pindah kesana, padahal waktu itu saya berharap dia bisa masuk SMA 1, karena entah ada angin apa saya malah masuk SMA 1, padahal cuman iseng-iseng aja. Kerja semesta memang tak bisa ditebak. Rasa naksir saya ke Ivon mulai menurun saat saya mulai berpacaran, cailah.

pada akhir November 2010, saya iseng-iseng mengingat nama Ivon, karena saya yakin dia bukanlah cewek alay, dia pasti pake nama aslinya yang keren itu. Aku cari di facebook, dan muncullah profilnya dengan foto yang familiar. ada mutual friend (teman bersama) dari adek kelas pas SMA, sepertinya temennya waktu SMP.

Dia telah tumbuh jadi cewek yang sangat cantik, kayak model, sekilas mirip vokalis grupband ‘dengarkan curhatku’, tapi lebih cakepan dia, mungkin efek naksir jaman dulu kali yak. Langsung saja tanpa pikir panjang, saya klik tombol “Add Friend” dan beberapa hari kemudian akhirnya diapprove, Uye! rasanya itu kayak……*coba replay paragraf di atas yang saat saya mendapatkan biodatanya*. Dan saya menyadari satu hal, selera saya tentang cewek jaman SD memang luar binasa. ;)

invonne

Kayak artis kan? :matabelo:

“oh yes, I’m just a stranger” kalau tidak salah itu adalah kalimat komentar saya di statusnya dan saya mencoba mencari perhatiannya, meski gagal. :ngakaks.  Dari FBnya saya mulai tau banyak hal tentang dia lagi, semacam mengisi kotak tentang dia yang lama tak di-update. Dia suka Justin Beiber, suka aktor Thailand Mario Maurer beserta film-filmnya, suka salah satu personil 2pm, kalau tidak salah, karena saya lebih hafal girlband korea ketimbang boyband-nya hahaha. Saya tau dia ternyata mengajar les di tempat lesnya dulu sebagai guru bahasa inggris.

Karena saya berpikir, kalau saya bilang padanya, “hei, saya ini dulu pernah naksir kamu loh”, adalah tindakan bodoh, maka saya memilih diam saja, toh rasa naksir saya sekarang berubah ke rasa kagum saja, semacam fans yang nge-fans sama girl band korea, menikmati dari layar kaca, tanpa ada niat memacari si artis tersebut. saya memilih menikmati hal ini seperti itu.

Dan pada suatu hari ada blogger/twitter user (@hurufkecil) yang bikin tantangan bikin cerita dengan tema #cumaNaksirUnite, nah saya mau ikutan karena inget sebuah kenangan jaman SD tentang Ivon ini, terus saya mention deh di twitternya, semacam minta ijin, buat masukin namanya di cerita saya. dia bilang “trus apa hubungannya sama gue?” EHH iya yak, setelah sekian lama (sekitar 10 tahun), saya baru sadar, kalau ternyata dia gak pernah kenal sama saya. Dia cuman tau saya adalah salah satu teman di Facebooknya dan follower di twitternya. #GLODAK!!

======================
vachzar. 29.12.2011

cerita asli meski ada yang lupa-lupa ingat. semoga gak menyinggung yang bersangkutan :p
poto asli punyanya Radhisca Ivonne (@radhisca). semoga diijinin make :D
makasih buat mamenk yang inget sama jaman dulu :D

2 thoughts on “naksir tak sampai #cumanNaksirUnited

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons