Penyebar brosur

gambar ambil dari sini

Siapa sih yang nggak pernah ngeliat penyebar brosur dipinggir jalan? Ya, kecuali kamu yang udah lama hidup di pedalaman hutan kalimantan.

Gegara kemarin ada penyebar brosur yang ngucapin “Terima Kasih” ketika brosurnya saya tangkap dengan kecepatan motor yang cukup cepat, saya jadi keinget kejadian saat baru saja lulus SMA. Waktu itu ketika saya ada di antara kebimbangan, mau kerja apa kuliah. Karena saya merasa udah lelah banget untuk sekolah lagi. wkwk

Suatu ketika, saya memutuskan untuk daftar ke semacam sekolah pelatihan, itu tuh yang suka menawari ‘program kuliah 2 tahun langsung kerja’. Saat itu yang nggak niat muluk-muluk sih, saya cukup pengen ngerti beberapa hal tentang komputer dan programming. Selain kuliah, kebetulan saya udah dapet kerjaan yang saya idam-idamkan, jadi operator warnet (iya, cetek banget cita-cita saya). Jadi nanti niatnya, kerja nyambi kuliah, atau kuliah nyambi kerja (?)

Karena untuk pendaftaran itu butuh legalisasi atau apa gitu lupa, saya menanyakan ke guru BK. Saya udah lupa nama guru BK itu, haha. sebut saja bu BK. Mengetahui kalau saya mau daftar di program 2 tahun itu, beliau protes. “Kok, kamu daftar di sini. Jelek loh. Mending kamu daftar di sini aja” sambil menyodorkan brosur Akademi Suatu Dinas gitu, entah pangan atau perikanan gitu, yang jelas tidak menarik minat saya, hehe.

Saya menolak secara halus, karena memang nggak minat. Bu BK pun bertanya, kenapa gak ikut PMDK di kampus-kampus lain.  Sebelumnya saya udah ikut PMDK untuk Bahasa Inggris di suatu kampus negeri tapi sayangnya gagal. Nah waktu itu lah yang bikin saya jadi realist-pesimistis. Saya merasa udah terlalu banyak membebani orang tua dengan kebodohan saya. Jadi pikiran saya, kalau ikut-ikut tes gitu malah buang-buang duit untuk pendaftaran aja, lolos enggak. Simpelnya, saya beralasan masalah ekonomi. Lalu beliau bertanya, kenapa nggak minta keringanan dari sekolah aja? Saya cuman tersenyum kecut, sekaligus baru nyadar kalo Bimbingan Konseling itu ada gunanya juga haha.

Diakhir bimbingan itu, beliau tetep menyarankan saya tetep lanjut kuliah di tempat yang terbaik. Dan saya tidak mengikuti saran beliau. Saya tetep kuliah di program dua tahun dan sambil kerja jaga warnet.

Ngomong-ngomong soal warnet, warnet ini baru buka, nggak jauh dari sekolah SMA saya. Lebih tepatnya lagi, warnet ini milik menantunya guru Kewarganegaraan pas SMA. Karena masih baru, jadi butuh banyak promosi. Saya disuruh bikin brosur pake photoshop. Dulu bisa photoshop udah canggih loh, kebetulan saya udah bisa. haha. Setelah brosur jadi. Hal yang terpenting pun tiba. Nyebarin.

Nyebarin ke tempat yang ramai. Tempat yang ramai dan dekat dengan warnet adalah sekolah SMA saya. Jadi, saya nyebarin brosur di depan sekolah SMA pas jam pulang. Iya betapa malunya diri ini. wkwk. Tapi dulu pas SMA saya mah cupu, gak terkenal kayak lumut yang terinjak-injak tanpa ada orang yang sadar. Halah. Jadi saya sedikit nyante aja dan berharap nggak ada yang kenal. Hingga akhirnya saya merasa ada sosok yang memperhatikan saya. Semakin mendekat.

Sosok itu adalah guru BK. Bu BK yang pernah saya curhatin itu. Belum apa-apa saya udah disemprot, “jadi kamu nggak kuliah dan kerja nyebar brosur beginian?” sambil geleng-geleng kepala. Kalau aja dulu Cita Citata udah terkenal, saya langsung megangin dada dan berjoget,

“sakitnya tuh di sini… sakitnya tuh di sini di dalam hatikuu.”

Padahal waktu itu ada temen juga yang bantu nyebarin brosur, tapi entah kenapa bu BK lebih menatap iba ke arah saya. Susah memang punya wajah suram. haha. Bertahun-tahun kemudian, saya jadi nyadar, kenapa juga dulu langsung pesimis, dan gak berusaha mencoba. Benar sekali, penyesalan selalu datang terlambat, kalau duluan namanya pendaftaran.

Karena penyesalan yang teramat dalam bukan ketika kita berusaha keras kemudian gagal, melainkan tidak pernah mencoba.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *