Review: Babi Ngesot

Hehei, ketemu lagi sama monyetgaul cihui. Eniwei gua sebenernya mau crita tentang UNAS gua, tapi biar deh itu jadi rahasia gua. Sekarang gua lagi sibuk UAS (Ujian Akhiiiirrr Sekali). Kapan2 tak critain Ujian Praktek gua.

Ehm.

Oke to the topic. Biar keliatan pinter nih blog, gua mau nge-review buku. Sebenernya sih mau ngeresensi tapi gua bukan resentator yang baik, ntar malah bukunya ga laku. Tapi kalo buku yang satu ini ga bakal ga laku deh. Masa baru satu bulan terbit udah cetak ulang dan udah ludes pula. Bukan ludes karena kebakaran. Yak, inilah buku Cara Jitu Make Kolor Engga Kebalik Babi Ngesot: Datang Tak Diundang Pulang Tak Berkutang. Buku keempat Raditya Dika ini adalah buku kedua gua yang gua beli sendiri karena biasanya gua kalo enggak pinjem trus ga dibalikin (maap buat Devil buku KambingJantan elo masih ada di gua dan kayaknya ga bakal gua kembaliin), yaa potokopi (maaps buat Radith, buku CintaBrontosaurusnya gua potokopi, tapi tenang aja ntar kalo punya duit tak beli, alasan laen, udah sold out sih).

Ehm..

Buku yang satu ini enggak beda sama bukunya Radith sebelomnya. Komedi, gila, geblek pokoknya. Buku ini disusun berdasarnya tulisannya yang berjudul ˜….‘ apa ya gua lupa, ya pokoknya bukan ˜cara sehat boker sambil kayang‘, kira² tulisannya tentang cara nulis humor gitu, humor yang pake punch line. Ga cuman humor slapstick kayak diblog ini yang kadang jayus abis.

Bener juga lho, buku ini bisa bikin gua kerasa dipukul dan anehnya gua malah ketawa, dan ketawanya enggak hanya ngikik ato senyum najong aja. Tapi ˜buumm‘ meledak. Ngakak sampe perut gua sakit padahal gua udah minum combantrin dosis tinggi.

Monyetnya, pas gua baca sendirian di kamar. Gua langsung ngakak ga jelas, tiba² eMak gua ngeliat gua baca nih buku. FYI, gua biasanya ga dibolehin beli buku/novel yang ga berguna. eMak gua langsung marah, dan bilang œAduh kok beli buku gituan lagi

œIni bukan buku gituan Mak! jawab gua. Tapi gua ngerasa njawab itu kayak lagi nyangkal ketahuan baca majalah Pleiboi.

œBuku ini bikin kamu jadi gila, lihat tuh, itu novelnya sapa? *sambil nunjuk KambingJantan* itu juga,*nunjuk potokopian CinBro* sampe potokopi segala. Gara² buku itu kamu jadi MALING kamu jadi Tukang bajak

Gua mau nyangkal lagi, gua enggak maling tapi pinjem trus ga dibalikin (sama ya?) terus, tukang bajak itu kerjaanya bukan potokopi tapi disawah mbajak sawah. Tapi gua milih diem.

œsapa sih pengarangnya? tanya eMak lagi.

œRa-Raditya Dika.. Mak gua gagap.

œOh yang lucu itu ya? Mau donk baca? Buset eMak gua ga gitu DENG.

Okeh balik lagi, secara keseluruhan buku ini dapet 5 bintang dan 4 binatang untuk poto biodatanya yang narsis abis. Tapi secara pribadi gua punya rasa kecewa. Bukan karena Radith tuh ternyata enggak homo. Melainkan gua kecewa sama bagian œPertanyaan Untuk Tabib soalnya ada beberapa pertanyaan yang udah dimuat di RadikusMakanKakus. Padahal gua menanti-nanti bab itu. Terus ada juga bab² yang udah dimuat di blognya jadi rasa lucu itu memudar, tapi sumpah gua tetep ngakak bacanya.

Bab² laen juga kayaknya berisi opini² yang enggak jelas kayak ˜Kawin, kapan?‘ dan ˜Babi ngesot‘. Dan lagi² gua ngakak bacanya. Ada juga humor ngeresnya kayak bintang² Bokep. tapi jujur nih, gua jadi mikir kalo Radith tuh PemBokep sejati. Hehehehe.

Oh iye… dari tiap bukunya Radith gua selalu punya bab idola. KambingJantan gua suka moral dan Selingkuh Versi kambing; Cintabrontosaurus=di balik Jendela; RadikusMakanKakus=Ngik!; Di Babi ngesot gua suka Merinding diskonya.

ada bab tentang Babi bersayap terbang di benak gua muncul gambar ini


Awas Babi Terbang datang untuk membasmi keperawanan

Satu lagi dari gua buat Radith, kenapa elo enggak bikin Novel humor aja? Bukan pengalaman pribadi. Kan katanya elo udah stop nulis cerita pribadi. Ya misalnya kayak ˜Jomblo‘, ˜Gege Mengejar Cinta‘ punya Adhitya Mulya, atau ˜Sakit ½ Jiwa‘ punya Endang Rukmana. Kalian bertiga punya humor yang berbeda. Bagi gua humor elo itu bisa nangkep semua segmen karena bahasa yang elo gunakan enteng. Kalo Adhitya Mulya agak berat juga. Temen gua yang sense of humor-nya dikit malah bingung tapi pas baca buku elo eh dia malah jadi sapi beranak kucing. Kalo Endang Rukmana jujur gua belum nemu bukunya. Tapi kayaknya lucu deh.

Secara garis besar elo itu numbuhin humor dari ngebayangin, jadi yang baca langsung ketawa pas ngebayangin dan Adhitya Mulya dari mikir. Jadi baca trus mikir trus ketawa terus mikir lagi.

*stop press: gua bukannya ngebandingin Raditya Dika dan Adhitya Mulya*

Gua cuman pengen ketemu kesimpulan atas analisa GOBLOK gua. Kesimpulan gua Radith punya pasar pembaca mulai dari anak eSDe sampe umur 23an kira² sedangkan Adhitya Mulya 16 tahun-30an, kalo yang baca anak SMP humor yang ketangkep Cuma dikit itu gua buktiin pas baca ˜Jomblo‘ waktu SMP dan pas SMA baca lagi eh ternyata lebih lucu dari yang gua bayangin, gua mikir seh.halah.

Paling akhir jangan berhenti berkarya ya Dith, gua yakin elo bisa. Bisa ngesot maksudnya.

Oke gut bai, tolong kasih komen dunk…lapar nih belom makan 3 jam.
Hepi wiken.

NB: blog ini punya domain www.monyetgaul.tk tapi kalo ada yang ngelink www.monyetgaul.blogspot.com ato http://monyetgaul.uni.cc ga usah diganti coz sama aja. Toh nyasarnya di blog geblek ini…

9 thoughts on “Review: Babi Ngesot

  1. wakakkakakak…

    wajah lo kliatan dari sini gestur na plz-mas-radith-gue-ikut-ikutan-bikin-review-babi-ngesot-biar-dimasukin-di-blognya-n-ikutan-terkenal

    wew gw koq jd niru-niru joke na adhitya mulya

  2. Bos.. AkhirnYA UAN, UAS, UPRA (Ujian Praktik) Abis Juga Yupzzz…

    Mudah2an Qta semua LULUS dengan Nilai yang menggemaskan hehehehehehehe.. Amin !!

    Btw TAmpilan BAruNya Cute Juga….

  3. nih, gw kasi komentar…

    kasian gw… masa minta komentar sampe gak makan 3 jam… duuhh… sungguh menderita nasibmu, nak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons