sebuah cerita pendek: obeng

obengDi Korea tingkat bunuh diri adalah tertinggi di dunia, jadi jangan heran kalau lu tinggal di apartemen terus ada orang, yang keliatannya hidupnya udah enak banget, iseng loncat dari atap apartemen lantai 10. Orang-orang korea ini beda sama orang Indonesia. Orang Korea membentuk pribadinya atas dasar opini sosial jadi kalo sosialnya bilang A maka orang ini harus jadi A, dan mereka bisa stress kalo gak bisa ngikutin opini sosial. jadi nggak heran kalo banyak artis korea yang bunuh diri. kalo di Indonesia? beuh, ada artis yang dikatai oon sama publik aja tetep aja cuek dan oonnya dipelihara, dan tetep aja laku di TV.

Ah kok jadi malah bahas artis Indonesia. balik lagi. hari ini, ada salah satu cewek di apartemen gue ini sedang isengnya duduk di pinggiran atap apartemen, gue sih biasa aja palingan tuh cewek cuman mau nyari angin doang.

Tapi para tetangga yang heboh, soalnya tuh cewek ngacem kalo ada yang deketin, dia bakal loncat bunuh diri. Dan sialnya, gue disuruh buat nenangin si cewek dengan alasan karena gue satu-satunya orang yang pernah ngobrol sama dia. Ngobrol apaan coba? wong gue dulu cuman mau pinjem obeng. :hammer:

Bener-bener repot emang kalo tinggal di sini, orang-orangnya pada individualis, pada gak kenal sama tetangga, paling-paling juga yang udah tuwir aja yang kenal. Yang muda-muda? individualis dan banyakan udah gak mau tinggal sama ortunya makanya ini para tetangga bingung gak tau keluarga tuh cewek yang bisa dihubungi.

Eonni (Mbak) punya obeng?”  tanya gue pada tuh cewek yang mukanya bengong. Cantik sih tapi demen amat mau bunuh diri. Dia kayaknya gak sadar kalau gue udah duduk di sebelahnya. Dia cuman noleh terus bengong lagi.

“Emang ngapain di sini? indah banget ya pemandangannya di sini? apalagi tuh yang dibalik gunung itu,  pas matahari terbit indahnya gak karuan.”  gue tau pasti cewek ini tetep aja bengong dan gue malah jadi sibuk nikmatin pemandangan dari atas apartemen gue ini, lupa sama tujuan awal gue.

“Bukannya, obengnya belom kamu balikin?” Gue hampir aja mau loncat, kaget, dia tiba-tiba jawab pertanyaan gue. Dan suaranya itu loh, lembut banget, Waktu gue minjem obeng dia diem aja.  “Aku cuman lagi ngitung kalo gue loncat dari sini mati gak ya?”

“oh iya, masih di gue obengnya, mau gue balikin sekarang?”

“Gak usah, udah gak butuh lagi.  Dan ngomong-ngomong kenapa kamu selalu tanya obeng ke aku?”

“Karena mata kamu segaris kayak obeng (-).  hehehe”

Tiba-tiba saja cewek itu loncat indah diikuti teriakan para tetangga. Dan sekarang giliran gue yang bengong.

Tapi setidaknya gue gak perlu balikin obengnya.

***
Sidoarjo, 22.7.2011
Vachzar

======================================

Q: lah kok ceritanya gitu doang? lah kok korea, emang elu pernah kesana?
A:  Suka-suka gue dong, gue kan yang nulis. heuheuheu

Cerita ini ditulis gara-gara nemu poto itu di sini. Padahal saya pengen nulis cerita buat ikut “kisah-kisah ramadhan” di sini. Tapi seperti biasa writer block atau lebih tepatnya males ndak ada ide jadinya ngelantur. hehehe.

3 thoughts on “sebuah cerita pendek: obeng”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *