Paradoks Sosial: Stories

Categories: Celoteh

Selain di Facebook aku sebenernya ga aktif-aktif amat di media sosial lainnya. Bahkan sebagai follower (karena kulihat beberapa orang yang jarang post/stories tapi masih sering scroll stories). Aku sendiri hanya liat stories cuma buletan pertama – tiga aja, itupun biasanya artis-artis jepang yang kulihat wkwk. Jadinya ketika ketemu temen dan dia curhat “bla bla bla, makanya di stories aku tulis begini begitu”, aku biasanya jawab “umm, oh iya iya” padahal aku aslinya nggak liat stories dia sama sekali. wkwkk.

Aktivitas posting stories kayaknya udah jadi keseharian orang, baik di WA, IG maupun FB. Seolah-olah sebuah aktivitas sehari-hari di mana kita sering lewat di sebuah jalan dan kita melihat semua temen kita ada di depan rumahnya lagi melakukan sesuatu. Terus di kemudian hari teman kita bercerita “lo liat kan gue lagi benerin motor kapan hari (waktu lo lewat depan rumah gue)” Seolah-olah kita selalu nengok kanan kiri melihat aktivitas semua orang setiap kali lewat jalan itu. Paham kan maksudnya? bingung? ya kujuga bingung jelasinnya hhha.

Dulu ada temen yang protes, setiap kali buka FB sering liat statusku di berandanya, dan kuyakin gak cuma temenku itu aja yang terganggu (kayaknya semua teman di friendlistku juga). Dia tipikal jarang nulis status FB, sementara dulu aku suka bikin status galau-galau-an dan opini sotoy macem gini wkwk. Long short story, sejak adanya fitur stories kulihat orang yang dulunya jarang bikin status di FB, bisa dibilang hampir tiap hari bikin stories di WA dan IG bahkan sampe indikatornya jadi titik-titik, sementara akunya masih aktif di FB tapi cuma share meme itupun paling 1-2 kali sehari. Kalau stories ya paling share-ulang dari yang aku bagi di FB wkwk. Dan tentu saja bukan berarti aku terganggu dengan stories-stories itu (lah wong jarang kepoin juga), cuman jadi paradoks. hhhe.

Jarang kepoin status orang selain menurunkan rasa iri dengky dalam diri, bagiku mengurangi informasi berlebihan aja. Cuma emang kadang tiba-tiba suka penasaran, misalnya temenku yang ini sekarang sibuk ngapain ya. temen yang itu gimana kabarnya ya. Nah kalo gitu biasanya aku iseng cari aja profilnya atau stories-nya. Sering tuh aku mendapati informasi yang mengejutkan. Loh dia sekarang begini ya. Loh dia begitu ya. Tentu saja yang paling bikin kaget kalo informasinya negatif atau menyedihkan. Seperti langsung muncul rasa bersalah, kalau aja tau dari dulu (dari stories-nya yang tidak aku lihat) mungkin bisa bantu dia. Sekarang udah telat, kalau ditanyain sekarang malah jadinya seolah mengungkit-ungkit.

Tapi bund, hidup memang berjalan seperti bajingan (kata Nadin Amizah).

Soalnya ketika tap ke stories berikutnya tampak dia baik-baik saja dan pamer sesuatu, malah bikin muncul perasaan iri dengki, jadi lupa deh perasaan kasiannya wkwk.

Ya, seperti yang pernah kutulis dulu, bapak-ibuku hidupnya baik-baik aja meskipun nggak punya media sosial dan gak pernah kontak-kontakan dengan teman lamanya. Begitu juga dengan jarang kepoin stories orang, pastinya hidup akan tetep baik-baik aja.


pertama kali dipost di FB

«
»

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *