Tahun yang baik

Sepertinya udah telat kalau mau ngucapin selamat tahun baru. Bukan sengaja telat karena menunggu sesuatu seperti di tahun 2012, apalagi nunggu gajian dulu. Ya, karena terlalu malas aja sih kemarin, haha. Yang jelas ini adalah postingan pertama di tahun 2015. Tapi postingan ini lebih membahas tahun sebelumnya, 2014.

Tahun 2014 adalah tahun yang luar biasa. Luar biasa ngeselin haha. Awal tahun itu saya disibukkan dengan menyelesaikan TA sekaligus ada masalah hubungan dengan Ara, yang berujung pada wisuda dan putus cinta. hahaha

Setelah itu rasanya jadi hampa. Kebetulan di akhir tahun 2013 saya memutuskan untuk resign dari tempat kerja, untuk fokus ngerjain TA dan agar nanti nyari kerjaan baru. Tapi gara-gara wisuda dan putus cintanya bebarengan, rasanya males banget buat ngapa-ngapain. Untungnya ada temen, Yuli, yang ngajakin berkelana dari jobfair ke jobfair, yang ujung-ujungnya gak nemu-nemu dan terpaksa balik lagi ke kantor lama. hwahaha.

Kalo ngebaca tulisan di atas kayaknya banyak “hahaha” ya? kayak saya gak galau gitu. Jawabannya adalah salah alias saya galau banget, hhaha. Gara-gara itu saya sampe stress, tiap hari kerjaannya baca tulisan di sub-forum kaskus SFTH (yang isinya cerita curhatan bersambung, kebanyakan masalah cinta) dan novel (yang positifnya saya bisa menyelesaikan 2014 reading challenge, 20 buku dalam setahun dengan udah baca 21 buku) selain itu saya yang aslinya introvert dan suka menyendiri terpaksa harus bersosialisasi, nyari temen-temen buat ngilangin kegalauan, soalnya kalo menyendiri pengennya malah bunuh diri :/ hal positif juga sebenernya.

Di pertengahan tahun, masih setengah galau itu, saya bertemu dengan beberapa temen yang udah lama kenal di media sosial. Lucu juga rasanya, baru ketemu, tapi udah kayak kenal lama, jadi nggak ada rasa canggung gitu.

Masih dipertengahan tahun, saya nyoba cosplay, haha. Ya gak cosplay juga sih, cuman pake wig gitu aja. Oiya, selain bertemu dengan beberapa teman medsos, saya juga sering datang ke acara cosplay untuk berburu foto bareng dengan mbak-mbak unyu. Setelah berpikir panjang, akhirnya saya mutusin untuk beli wig terus wig-play aja biar bisa lebih modus kalo foto bareng, hwahaha.

10401378_10201939085905812_833878095517770508_n[1]

Jangan salah fokus, jangan!

Tahun 2014, saya ketemu beberapa cewek, ada yang akhirnya deket ada yang cuman kenal gitu aja. Ada juga yang dari masa lalu terus curhat-curhatan, giliran udah niat saya deketin, eh, udah nikah aja ternyata. Sambil bilang “kenapa dulu, kamu nggak nembak aku mas? kan kita deket banget tuh? bisa jadi kan aku nerima kamu?” Kampret! iya kampret banget kan? Terus ada juga yang saya deketin, curhat-curhatan gitu, eh ternyata lagi naksir orang lain, ada juga yang belum move on. Tapi dari semua itu, saya belajar banyak hal, saking banyaknya saya males ngetiknya di sini. hehe. :hammer:

Hingga akhirnya di penghujung tahun 2014 saya bertemu dengan seseorang di suatu acara. Seseorang yang kayaknya saya kenal lama tapi kalo diinget-inget ya gak pernah ketemu sebelumnya. Dia adalah pacar saya yang sekarang. hehe. #pamerWoy #riyaWoy. Perkenalan yang cukup singkat dan beberapa fakta lucu terungkap. Ternyata dia adalah adek kelas waktu SD dan rumahnya deket banget dengan rumah saya, malah sering banget saya lewat depan rumahnya. Tapi baru di hari itu saya ngeliat cewek cantik ini. Di acara itu awalnya tanpa sengaja dia dan ibunya duduk bersebelahan dengan ibu saya, jadinya saling kenal deh. Karena faktor itu juga, pdkt pun berjalan lancar dan ortu pacar welcome-welcome saja, malah katanya si pacar, ortunya setuju dengan hubungan kami.

Jadi tahun 2014 yang jujur aja, kerasa cepet banget, karena terlalu banyak dihabisin dengan galau, berakhir cukup manis. Saya yang sempet down, sampe ngerasa dunia ini nggak adil akhirnya bisa tersenyum lagi. Saya jadi teringat potongan lirik yang ngena banget, What doesn’t kill you makes you stronger. Sesulit apapun cobaan, akan selalu membuat kita lebih tegar dan kuat. Tapi dulu pernah saya plesetin What doesn’t kill you it hurt like hell, haha bener kan?

Tahun 2014 adalah tahun yang baik, yang bagi saya paling banyak cobaannya. Sekaligus banyak pelajarannya. Tahun 2014 mempertemukan saya dengan orang yang saya sangat sayangi, Anjar Sulastri. :) nanti dipostingan berikutnya aja cerita lebih detailnya.

Embedded image permalink

tolong abaikan perut saya, plis!

 

See you miracles~!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons