The Freak Date

Jam kosong di sekolah memberi kontribusi waktu santai bagi gua. Kayak biasa skul gua lagi ngejar prestige lagi. Skul gua pengen jadi pemenang lomba UKS, exactly lomba kebersihan sekolah gitu. Jadi deh skul gua yg kayak tempat sampah jadi bagusan dikit. WC yg kayak WC umum di terminal jadi WC di hotel. Lebih ekstrim lagi pas hari H lomba siswanya ga boleh ke-WC biar enggak bau pesing. Ck ck ck….

Oke to the topic

Gua sebenarnya punya rencana ngedate ama Yorin, maklum deh jarang ketemu. Gua ngerencanain sebelum gua UAS. Gua ngumpulin sedikit demi sedikit uang jajan dengan berpuasa 40 hari beturut-turut dan hanya minum air keran. Hiperbolis.

Jadi deh hari selasa penanggalan gregorian waktu matahari berada tepat 45 derajat dari sudut timur. Gua ngajakin Yorin nonton. Tapi eh untung tak dapat ditolak, lutung makan salak. Si Yorin enggak bisa. Padahal gua udah jemput dia di sekolahnya. FYI ternyata sekolahnya banyak cewek2 cakep.

Dia enggak bisa nonton karena males.

Trus gua ngajak besoknya. Eh dia ada tanding volly.

Besoknya lagi? Dia juga ga bisa. Tau deh alesannya ada aja.

Terus gua punya inisiatip ngaterin dia pulang, saat itu udah waktunya pulang. Eh emang nasib deh, dia ga mau juga. Bukan karena enggak mau diboncengin ama monyet tapi dia diajakin temennya. Diajak kemana gitu. Gua sih ikhlas aja coz yang ngajak temen cewek, klo cowok sih udah gua gigit.

Karena udah prustasi mau ngapain, dan bingung coz sayang aja udah ngumpulin duit bertaon2. akhirnya gua ngajakin Chupid nonton. Enggak disangka dia mau. Waduh gua jadi tambah bingung. Jadi siapa sih cinta gua???? I don‘t know?? I love both of them.

Gua akhirnya jemput si Chupid ke rumahnya. Enggak taunya dia belom pulang. Gua nungguin lama didepan riumahnya sampe terlihat seperti debt colector yg kebelet boker…

Needless to say. Akhir gua dan chupid udah nyampe di 21 royal¦ di situ rame banget banyak anak sekolah pacaran. Huh? Jadi iri deh.

Gua iseng bilang œayuk gandengan

Dia dengan nada datar bilang, œkita kan udah bukan apa2 lagi.

Yah gua jadi spechless….

Di Royal Plasa gua agak waspada soalnya gua ga tau yorin tadi diajak kemana ama temennya. Kali aja dia diajak kesitu juga coz kemaren dia ada rencana nonton disitu ama temen2nya tapi kehabisan tiket. Jadi gua punya rencana jika ketauan bo‘ong. Biasa, kalo dia nolak diajak pasti dia bilang mas, aku ga bisa, kamu cari temenmu yg laen aja

Dan pasti gua jawab, aku cuman mau sama kamu, jadi aku tetep nunggu sampe kamu mau. GOMBAL BANGET YAK!

Rencananya jika ketahuan:

  1. pas jalan bareng chupid, ternyata yorin ada disana maka gua ngajak chupid cabut dari situ. Exactly dengan halus. Takutnya dia juga curiga.
  2. dengan agak gentlemen. Langsung ngenalin mereka berdua, trus bilang ke yorin kalo tadi ketemu chupid di jalan.
  3. nyanyi lagunya MATTA BAND-KETAHUAN
  4. balikan lagi sama Dian Sastro

Sampe di 21nya Gua nawarin nonton apaan.

Gua: enaknya nonton apaan? *dengan gaya sok punya duit*

Dia: ga tau, kamu aja deh…

Gua: gimana kalo otomantis romantis? Baru keluar tuh…

Dia: hmmm *mikir bentar* enggak ah, itu pilem komedi ya? Ada ngeres dan jorok2nya gitu.

Gua: *garuk2 pala* klo gitu apa dunk???

Dia: Kawin kontrak aja

Gua: LHO? *gua nyari2 tempat sampah buat nimpuk dia* perasaan Kawin Kontrak lebih ngeres dari pada Otomatis Romantis.

Dia: ga mau..pokoknya KAWIN KONTRAK

Wah ternyata cantik2 polos juga ya?

Waktu nunggu jam maen. Gua ama Chupid jalan2 bentar. Gua juga menerapkan rencana yg diatas lagi. Waspada gua kan bukan buaya darat tapi MonyetGanteng..hweheh

perhatian-perhatian pintu theater 1 telah dibuka

Gua ma Chupid langsung masup, pas jalan ke theater gua ngeliat temen gua waktu SMP. Gua dulu sempet naksir. Tapi dia ga.

dia ngeliat gua te
rsenyum, gua bales senyumannya. Eh taunya dia senyum ama temennya yg dibelakang gua. Dia baru nyadar ada gua pas gua sapa. GEMBEL. Gua udah ke Ge eR-an.

Abis selese nonton Chupid bilang ke gua œEH pilemnya ngeres banget ya? Ga kayak Otomatis romantis

Duh gua langsung nyari2 tong sampah (lagi) buat nimpuk dia.

Gua ngaterin Chupid ke rumahnya. Eh pas sampe dia masukin duit di saku gua. Dia ga mau gua traktir tadi. Jadi dia mau nontonnya bayar sendiri. Gua udah bilang ga usah. Sampe diliatin ama tentangganya. Akhirnya dia langsung masuk ke rumahnya. Yah udah deh lumayan. Heheh

Karena inilah akhirnya gua jadi binggung. Jadi siapa cinta gua.

-Chupid, pacar pertama gua, yg selalu membimbing monyet untuk menjadi lebih dewasa. Kalo pacaran ga aneh2, hemat kalo ama dia. Tapi jarang ketemu. Jadi hubungannya terpisah waktu. Dan kalo ngomong kadang enggak nyambung. Untuk saat ini gua enggak ada chemistry ama dia. Mungkin kebawa sama yorin

-Yorin, pacar kedua gua, gua kalo ama dia lebih enak, kalo ngomong nyambung, sering ketemu, suka ngajakin ngenet…tapi kalo ama dia gua jadi boros. Padahal dia ga matre. Dan yang paling sulit Ortunya tuh ga suka ama gua. Bahkan Cuma sekedar jadi temennya aja gua ga boleh. Mungkin takut anaknya jadi monyet kali ya?

-Dian Sastro, cinta pada pandangan pertama gua, kalo ini mau aja. :-p

Kalo sama Chupid gua ga perlu berubah dan aneh2, dan gua juga menganut ajaran kalo cinta itu menerima apa adanya dan enggak ngerugiin.

Tapi kalo sama Yorin gua harus lebih baek dari sebelumnya, berkorban dan sabar sama ortunya karena gua juga menganut ajaran cinta itu harus diperjuangkan.

Kalo dian santro, ga usah deh.

Jadi siapa cinta gua? Yang menerima apa adanya atau yang harus diperjuangkan???

Dan gua sebagai cowok gentle (Ceilah) milih yang harus diperjuangkan.

Tapi mungkin gua akan seperti GEGE dalam bukunya Adhitya Mulya. Gua akan menjomblo dulu sampe gua bener2 siap menghadapi seorang cewek karena saat ini gua ga punya apa2 buat dibanggain, muka udah ancur, pinter juga kagak. Jadi gua menempa diri gua untuk mencari penghargaan dalam hidup agar suatu saat bisa PD menghadapi seorang cewek.

Agar suatu saat gua bisa bilang

œini loh gua, udah dewasa, udah kerja. Gua yakin gua bisa ngebahagiain elo

Ini pembuktian untuk cewek dan termasuk ortunya.

Nah inilah nanti akan membuat Ortunya yorin percaya atau yakin bahwa gua udah pantes. Minimal jadi pembantunya. Lho?

SO? Sebenernya gua ngajakin Yorin nonton itu adalah yang terakhir, coz gua akan menempa diri saya untuk menjadi lebih siap. Terlebih lagi saya abis ini mau Ujian Nasional, dan berusaha masuk PTN yang bagus biar bisa dibanggain. Apalagi kalo saya dapet kerja yang bagus. Lho kok pake saya ya? Dan karena gua malah jalan ama chupid gua malah jadi bingung.

Tapi saya sudah memilih yang diperjuangkan.

Tapi gimana kalo gagal?

ya berusaha lagi donk!!!!!

eniwei gua depet PR dari penyu Garong. dasar enak2 libur dikasih PR

You may also like...

3 Responses

  1. de-lastcry says:

    huahahaha. ribet yaaah :P ngga ngerti deh :P
    tapi tu ce yang yorin kocak. standart ngeresnya beda. huhauhauhauhua
    Peace

  2. aRya says:

    ngapain low susah2 nyet
    nyri cew diragunan aja kan banyk
    gtu ja kok repottttt

  3. ajenkajenk says:

    huehehehehehe….

    ternyata monyet bisa juga terjebak dalam lika liku rumah tangga seperti itu

    heemmm…cinta…. (aiah!)

    hehehehe….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *