The Raid 2: Berandal (2014) — the most awesome action movie ever

Rating dari saya 9/10 point, 5/5 bintang dan 99/99 palu.

*semoga nggak sop-iler

Intro

Sebenernya saya lagi mengalami krisis finansial, tapi yasudalah nekat aja nonton film ini. Biasanya, waktu beli tiket saya bisa leluasa milih tempat kursi (biasanya Row E/F) tapi ternyata udah penuh sampe baris paling bawah, yang kalo elu selese nonton leher lu kaku ndongak ke atas, ya baru kali ini ke bioskop rame, semenjak maraknya kembali penjual DVD bajakan, bioskop rada-rada sepi.

untungnya karena saya sendirian, iye namanya juga jomblo :berdukas, saya bisa milih celah-celah tempat duduk yang ada. Dan akhirnya bisa dapet di row E tapi pojokan :nohope:  yaudah malah curhat hahah.

The review

Menjawab keluhan penonton di film pertama, The Raid 2 punya jalinan cerita yang lebih kompleks dan lebih enak untuk diikuti, meski sebenernya kalo dipikir-pikir ulang ceritanya sederhana aja sih ya setara dengan film-filmnya Stallone, ya namanya juga film action, yang penting kan actionnya. Ye gak?

Saya nggak bakal menceritakan ceritanya, bahkan sinopsinya, biar kalian penasaran. :ngakaks Jadi saya mau ngasih tau poin-poinnya saja. Detail film lihat saja sendiri di IMDb (http://www.imdb.com/title/tt2265171)

Spesial buat cewek, ada fan service, Iko Uwais telanjang. tapi gak sixpack ternyata. :ngakaks

Meskipun settingnya Jakarta, menurut saya, kota di film ini bukan Jakarta, tapi remote city, ya mirip Gotham City di film Batman, karena Jalanannya gak macet, punya subway (kereta bawah tanah) dan turun SALJU, iye jangan kaget, ada salju turun, entah itu efek dramatisir atau emang beneran. Tapi di-tweet official The Raid emang Jakarta tapi Jakarta yang lain.

Scene berkelahinya gak usah ditanyain, BADASS. Di film ini ada tiga adegan yang paling epic, yaitu Pertarungan lumpur, 2 vs 1, dan dapur. Semua adegan itu, dengan Scoring, cipratan darah, gemeretak tulang, sangat intens, breathtaking, kalian bahkan gak sempet narik napas saking serunya. Bahkan penonton segera bertepuk tangan saat adegan itu berakhir dengan gore-nya.

Scene Kejar-kejaran di jalanan paling keren dari semua adegan film action yang pernah saya tonton dan mungkin yang pernah ada di film-film. Totally awesome. Bahkan saya sampe mikir kalo syutingnya nggak mungkin di Indonesia.

Aktor dan Aktris di film The Raid 2 ini juga nggak boleh diremehkan, aktingnya jago-jago semua. Tapi tentu saja yang menarik dan saya tunggu kehadiarannya adalah Julie Estelle yang sebagai Hammer Girl.

Di sini dia “manis” sekali meski yang kemunculannya tidak dominan. Waktu adegan tarung, saking kerennya saya nggak ngerasa kalo mbak Juli ini pake stunt, ato emang nggak pake ya?

You will never look at a hammer the same way again. :ngakaks

kekurangan

kalo nggak salah denger, Uco nyebut ‘geng Jepang’ yang nyerang prakoso dengan dengan ‘orang-orang cina’ :nohope:

Salju, ya entah kenapa tiba-tiba muncul salju, dan itu cuman ada di satu adegan saja. kalo misalnya setelah itu tetep ada salju ya mungkin saya nggak menulisnya sebagai kekurangan. Tapi saya tulis seperti yang saya tulis di atas. Remote City.

Geng Jepangnya terkesan kurang garang, dan para petingginya yang mana aktor-aktor asli Jepang, kayak cuman pajangan doang. Tapi tentu aja mereka bakal berpotensi  di The Raid 3.

Ada lagi sih kayaknya saya nemu detail yg nggak pas, tapi siapa juga yg peduli. yang penting actionnya. :ngakaks

Summary

Wajib ditonton, apalagi untuk penggemar film action, gore atau Happy Tree Friend.  Nggak ada film action yang bikin saya sepanjang nonton berguman, “euuh… hiiikkk… faaaakk… ancooor…” :hammer:

Jangan biarkan cewek cakep bawa-bawa palu. apalagi sampe bawa dua.

gitu aja. ntar ditambahin lagi kalo inget. hahaha.
oiya tadi ada Ortu yang Sehat ngajak anaknya nonton film ini. :nohope:
dan tiap selese adegan berantemnya, penonton pada tepuk tangan. Entah itu karena keren atau emang penontonnya psikopat semua. hahaha.

====

gambar dari imdb

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons