tiba-tiba…

“Dor!” si bodoh Toni mengagetkanku dari balik pintu kelas. Hampir saja penyakit jantungku kumat lagi. Tumben-tumbenan sekali pagi-pagi sekali dia sudah sampai di kelas.

“bodoh! tumben lo udah sampe kelas? mau nyontek PR ya?”

“Hahaha. ngapain coba gue dateng pagi-pagi buat nyontek PR. Gue cuman mau ngagetin lo aja. hahaha.” tawanya menghilang menjauh dari lorong sekolah.

“Dasar Setan!” Umpatku kemudian meletakkan tas di atas meja. Aku mendapati sebuah kertas berisi tulisan yang mengalahkan tulisan dokter saking jeleknya. Aku tahu siapa yang menulis ini. gaya tulisan yang sering aku temukan ditumpukan atas tugas sekolah, iya yang paling telat ngumpulin. Siapa lagi kalau bukan Toni.

“Oi des! nih tugas kesenian dari gue buat elu, entar dikumpulin. Gak ada yang ngasih tau elu, kan, kalo ada tugas ini? hahaha siapa suruh jadi cewek terlalu pinter. banyak yang gak suka elu. Sampe-sampe gak ada yang jenguk elu pas sakit. Dan ini anggep aja ucapan terima kasih gue buat elu yang suka marah-marahin gue. ngingetin tugas. udah gitu aja. gue belum pulang dari kemarin. hahahaha”

Aku tiba-tiba tersentak, aku baru ingat, Toni tadi memakai baju putih abu-abu, padahal sekarang hari Rabu, baju batik.  Dan tiba-tiba saja badanku lemas dan…

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons