Go-Home Club

Pulang Sekolah

Ektrakurikuler atau kalau di luar negeri lebih dikenal dengan School Club/Activity adalah bagian yang tak terpisahkan dari jaman sekolah. Pastinya kalian pernah ikut, minimal ikut pramuka. Anyway, kalo ngomongin tentang ektrakurikuler, sepertinya waktu sekolah saya gak pernah sukses di aktivitas ini. Setidaknya menurut saya. ahak ahak ahak.

Jaman SD, ektrakurikuler hanya ada pramuka tiap hari minggu sore. Diikuti siswa kelas 3 sampai 5, kalo gak salah sih.  Kelas 3 termasuk dalam Siaga, hasduk (dasi)nya pake cincin warna ijo. sementara kelas 4-5 udah naek level jadi Penghalang, yang udah boleh bawa tongkat dan bikin regu. Regu dalam pramuka, bagi cowok biasanya nama-nama hewan dan kalau cewek nama bunga. Regu saya waktu itu punya nama yang keren yaitu regu rajawali. Tapi, itu semua tidak berefek pada status sosial saya sebagai siswa cupu, karena pramuka adalah aktivitas yang cupu saat itu, sampe sekarang juga kan? Jarang banget yang ikut pramuka. Kecuali kalau ngadain acara di luar, ya semacam outbond kalo bahasa jaman sekarang.

Di jaman SMP tidak ada yang berbeda, pramuka menjadi ekskul wajib anak kelas 1, dan tetap menjadi ekskul paling cupu. Tentu saja sebagai siswa yang cupu, maka saya pun cuman ikut pramuka :| Dan di sini pramuka paling parah, dari sekian ratus angkatan kelas satu, yang rajin ikut cuman beberapa saja, sampe-sampe saya gak inget ngapain aja pas pramuka. Tapi pramuka tiba-tiba banyak yang ikut ketika ada perkemahan sabtu minggu. Hampir seluruh angkatan ikut. Dan nama regu saya waktu itu lumayan unik, Kanguru. Sebenernya di SMP ada ekskul lain, tapi yang saya ingat hanya Volley, karena SMP saya itu kuat di voli tapi saya gak suka (saat itu) karena bolanya keras (putih polos). Tapi waktu kelas 3, ada bola baru warna putih-biru-kuning, yang sering tampak di proliga, saya jadi lumayan suka voli tapi apalah daya udah telat dan keburu lulus SMP :|

SMA, semakin bervariasi pilihan ekskulnya. Mulai dari yang akademik (seperti astronomi, olimpiade) sampe non-akademis (seperti, futsal, basket, paskib) Tapi sebagai siswa cupu profesional saya bingung memilih. Waktu awal-awal MOS, saya liat ada lapangan voli dan beberapa kakak kelas main di sana, YES! pikir saya waktu itu, setidaknya saya mau melanjutkan keinginan yang telat itu. Tapi sial tak dapat ditolak. Saat tahun ajaran dimulai, ekskul voli sudah tidak ada di daftar nama-nama ekskul yang bisa diikuti. Kemudian, atas saran temen, saya akhirnya ikut ekskul basket.

Dengan postur badan (saat itu) yang lumayan ideal, kurus, dan meski tinggi badan rata-rata (168cm) cocoklah ikut ekskul ini. Satu hal yang saya tidak tau adalah, yang ikut adalah siswa yang dulu sejak jaman SMP adalah atlet basket, sementara saya pegang bola basket baru saat itu. Awalnya ekskul diajari seperti biasa, alley oop, shooting, passing, dribbling tapi kemudian di akhir ada semacam tes tanding begitu. dan disitulah saya keliatan cupunya. hahaha. pada akhirnya saya jadi minder dan di semester ke dua, saya keluar. karena teman-teman yang saya rasa selevel dengan saya udah pada out, tinggal anak-anak yang emang jago saja di ekskul itu.

waktu kelas 2 SMA, yang kebetulan teman sekelas saya, yang saya tulis di postingan kemarin, pada cupu semua, hahaha. Ada sih 1-2 aja yang ikut basket dan futsal, selebihnya, adalah anggota resmi “Go-Home Club”. Yap, sesuai judul postingan ini. Apa itu “Go-Home Club”, istilah itu saya ambil dari manga “Hokenshitsu no Shinigami” chapter 1 halaman 24, istilah buat siswa yang gak ikut club apa-apa yang biasanya diadakan setelah sekolah, dan mereka langsung pulang ke rumah masing-masing. Dan memang kelas saya itu itu, soliders, semuanya pada pulang ketika jam pulang sekolah berbunyi, berbeda dengan kelas yang lain, yang beberapa masih ada di kelas, ngobrol-ngobrol ataupun belajar bersama di kelas. Banyak dari kami yang menyadari hal itu, tapi entah kenapa emang gak bisa jelasin. Saya sendiri emang sejak SMP setelah ekskul pramuka itu, saya udah jadi loyal member “go-home-club” karena suka dimarahin emak kalo pulang telat tanpa alasan.

Tapi jangan salah, go-home club juga ada sisi sosialnya loh, kan banyak tuh yang emang suka langsung pulang ke rumah sehabis sekolah. Dan biasanya kenalan di angkot atau diperjalanan gitu. Mari kita budayakan Go Home Club :p

=====

gambar dari sini http://adrian-prasetya.blogspot.com/2011/01/human-interest-asiknya-pulang-sekolah.html

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *