Hidup dalam Delusi

Sebenernya mau nyelesein draft-draft postingan yang udah ada tapi entah kenapa kepikiran ini setelah seharian nonton anime SAO (Sword Art Online) dari eps 1 sampe eps 19[1] (yang saya gak ngerti apa hubungannya). Kalo kalian (yang saya gak yakin ada yang baca postingan ini) ngebaca postingan sebelumnya, di situ seakan-akan saya bahagia banget dan kalian bakal nyeletuk, “yaelah gitu aja sampe salto-salto segala, percuma lu juga gak bakal jadi pacar artis”
haha, iye-iye, saya adalah tipikal orang yang hidup dalam delusi (atau ilusi?)[2], bahkan setiap merencanakan sesuatu, saya selalu sudah mengimajinasikan apa-apa aja yang akan saya lakukan dari awal sampe selese, dan gak heran, saya selalu marah kalo ada yang merusak rencana saya, karena dalam benak (imajinasi) saya, rencana itu sudah berjalan dengan indahnya #tssaah.
dan hubungannya dengan postingan kemarin, adalah karena saya sedang mencintai seorang idol (meski saya bilang bahwa ini hanya sebatas pengemar dan idolanya), tentu saja hal itu termasuk sebuah delusi, karena apa yang kita rasakan hanya ada di dalam kepala kita (dan hati, pfft). Sejujurnya, delusi itu adalah upgrade dari delusi sebelumnya.
begini ceritanya, bagi yang tau kisah galau saya yang sering saya tulis di blog dari awal saya bikin blog (2007) pasti kenal sama seorang cewek yang bernama Yorin. Yup, selama 2007 sampe 2012 saya hidup dalam delusi cewek itu. Saya dan dia dulu pernah pacaran tapi gak sampe lebih dari sebulan :hammers padahal PDKTnya aja berbulan-bulan, setelah itu? kami cuman temenan, bahasa gaulnya friendzoned, jadi saya masih ngarep untuk balikan, padahal gak mungkin lagi :(
logika saya simpel, dari pada saya capek-capek ngejar cewek lagi dan kemungkinan dapetnya juga kecil, mending saya friendzone-an sama dia aja, pikiran saya dulu effort less banget lah pokoknya. Jadi misalnya saya pengen nonton ke bioskop dan gak ada temen, saya suka ngajakin dia buat nememin saya dan kayak pacar sendiri kalo kami jalan berdua, atau waktu ada mall baru buka ice-skating, saya ngajakin dia juga buat maen ice-skatingan.
hingga ada pertanyaan dalam diri saya “which one do you choose, ugly truth or beautiful lie?” semua orang pasti bilang jujur itu baek meski menyakitkan, tapi mereka kadang gak sadar aja mereka lebih prefer beautiful lie, kebohongan yang indah. Sama seperti saya, meski saya tau gak mungkin lagi balikan sama dia, saya suka ngajakin dia jalan, meski saat jalan itu nanti dia bakalan di telpon pacarnya, atau dia bakal cerita tentang mantan-mantannya yang posesif, saya membohongi diri saya bahwa dia masih milik saya. Dan saya baru sadar ternyata saya ini masocist banget yak? masocist = suka menyiksa hati diri sendiri.
Beberapa bulan yang lalu, September, saya udah merasa lelah aja dengan semua hal yang saya tulis di atas, lima tahun, iya LIMA TAHUN bukanlah waktu sebentar untuk menyiksa hati sendiri, bukan lah waktu yang singkat untuk menanti yang gak pasti. saya harus move on! Akhirnya saya memutuskan untuk move on (yang udah berkali-kali gagal :ngakaks), saya nekad ke THEATER JKT48, haha sejujurnya itu salah satu alesan kenapa saya nekad ke theater. :malu:
Dari theater itu lah saya udah bisa ngelupain dia, setidaknya Kinal dan Rica udah mengisi dan membooking seluruh blok otak saya. mehehehe. Jadi waktu dia ganti poto profil fesbuknya, tanpa sengaja saya nyeletuk “ah, masih cakepan Kinal” :hammers
Dan delusi saya pun naek level, dari mantan pacar ke seorang idol. Terkadang sehabis ngetwit ke member saya ada pikiran “buat apa coba? delusi ini delusi” tapi tetep aja ada pikiran lain yang menyangkal dan menikmati delusi ini. Ini gegara saya inget sebuah kalimat yang ditwit bang emil (@ecwx48) dan pesan dari Mario Teguh. Pesan itu kurang lebih seperti ini “Taruh lah impianmu ditempat yang sulit dijangkau, agar kamu terus berusaha menggapainya, meskipun usahamu sedikit, setidaknya kamu udah lebih baek dari sebelumnya.” Dan kalau versi Mario Teguh “menaruh cita-cita yang tinggi itu gak apa-apa, jangan takut jatuh, misalnya cita-cita kamu pengen jadi presiden, tapi pada akhirnya hanya bisa jadi menteri, apakah jelek? tidak! yang jelek adalah kamu punya cita-cita jadi presiden, tapi kamu merasa hal itu gak mungkin, akhirnya kamu menurunkan cita-citamu jadi menteri tapi pada akhirnya malah cuman jadi hansip.”
Moral of the story adalah, gak apa-apa lu punya impian jadi pacarnya idol, meski ujung-ujungnya lu cuman bisa macarin artis iklan odol misalnya, gak masalah kan? yang penting artis. :ngakaks
__________
[1]sebuah fakta kalo gue hari lagi nganggur kebangetan
[2]btw, saya gak ngerti apa bedanya ilusi dan delusi

3 thoughts on “Hidup dalam Delusi

  1. she appeared from the darkness | my AWESOME Life

  2. Tentang Jatuh, Terbang dan Cinta | my AWESOME Life

  3. Defense Mechanisms Theory (Teori Mekanisme Pertahanan) | my AWESOME Life

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons