Holding Back? a turning back?

Jadi, entah kenapa, saya tiba-tiba merasa bahwa sebenarnya menahan langkah saya untuk maju. Dan lebih memilih untuk kembali ke belakang, mengeksplorasi lokasi-lokasi yang belum pernah terjejak langkah kaki.

bisa dibilang tahun 2012 saya seperti berhenti maju dan di tahun ini saya ingin berlari ke belakang. Saya liat temen-temen yang lain sudah berubah, dan menjadi membosankan. Ada yang dulunya alay, sekarang jadi guru, dan gak mungkin donk gurunya lebih alay dari pada muridnya, jadinya dia jadi makhluk yang membosankan.

Saya? kalo orang yang gak ngenal saya langsung, dan kebetulan follow atau jadi friend di fesbuk pastilah awalnya ngira saya adalah bocah belasan taun. :ngakaks bahkan tetangga saya yang baru SMP aja heran sama apdet status saya. :ngakaks

Terus kapan mau berubah? entah lah, saya gak pernah punya rencana menjadi tua atau menjadi membosankan, bahkan dulu waktu SD saya pernah mikir, “gimana ya kalo suatu hari nanti saya jadi kayak bapak.” sumpah saya beneran inget pernah mikir gini bahkan saya juga bilang “saya gak mau ah jadi tua kayak bapak, saya mau jadi anak kecil terus” Well mungkin kalimat itu doa kali ya? sampe gede pun saya masih berpegang teguh sama pemikiran saya itu.

saya pernah baca kutipan, pernah tulis di fesbuk juga, “kita berhenti bermain bukan karena menjadi tua. kita menjadi tua karena berhenti bermain.” Orang yang berjiwa seperti itu akan mati muda. Jiwanya tetep muda meski tubuhnya akan rapuh ditelan waktu. :D

——————
gambar dari sini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons